Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/11/2018, 22:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan-jalan ke Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT), jangan hanya menikmati keindahan alamnya. Anda juga perlu membawa buah tangan sebagai teman bercerita pada sahabat tentang keindahan Indonesia timur tersebut.

KompasTravel berkesempatan mengunjungi beberapa sentra ekonomi di kota-kota Pulau Flores, dan menemukan berbagai produk oleh-oleh yang unik.

Berikut KompasTravel rangkum enam oleh-oleh yang bisa Anda bawa, usai melancong ke Flores, NTT:

1. Sorgum

Ilustrasi. Petani memanen sorgum.KOMPAS/ADI SUCIPTO Ilustrasi. Petani memanen sorgum.
Di daratan Flores yang berbatu dan berpasir, beras dan jagung ternyata sulit untuk tumbuh. Selain karena kekurangan zat hara dari tanah, juga kekurangan air, karena curah hujan yang sangat sedikit.

Untuk memenuhi keperluan pangan, masyarakat memiliki pangan alternatif yang tidak kalah lezatnya, yaitu sorgum. Sorgum di Flores bisa diolah menjadi berbagai macam sajian, mulai tepung mentah, bubur manis, hingga aneka kue.

Di toko oleh-oleh Anda bisa menemukan kue sorgun ataupun yang masih berbentuk tepung, dengan harga bervariasi, sekitar Rp 35.000 satu kilonya.

2. Madu hutan flores

Madu hutan Flores yang sudah dikemas di rumah produksi Rumadu, di Konga, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Madu hutan Flores yang sudah dikemas di rumah produksi Rumadu, di Konga, Flores Timur, NTT, Sabtu (13/10/2018).
Flores terdiri dari delapan kabupaten/kota, semuanya penghasil madu hutan yang kaya. Jadi salah satu yang wajib Anda coba saat berkunjung ke sana ialah madu hutan flores yang asli.

Meski harganya relatif mahal, seperti Rp 75.000 per 350 mililiter, tetapi rasa dan kesegarannya dijamin masih otentik.

Anda bisa menemukan madu hutan yang tradisional yang keruh di desa-desa, ataupun madu hutan yang lebih higienis di toko atau sentra oleh-oleh Flores.

3. Jagung titie

Penjual jagung titie di Pasar Baru Larantuka, sebagai salah satu makanan khas dari Larantuka, Flores, NTT, Jumat (12/10/2018).KOMPAS.com/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Penjual jagung titie di Pasar Baru Larantuka, sebagai salah satu makanan khas dari Larantuka, Flores, NTT, Jumat (12/10/2018).
Keadaan alam Pulau Flores yang berbeda dengan Indonesia bagian barat, membuat hasil alamnya pun memiliki cirikhas, salah satunya jagung. Jagung di Flores tidak se manis di Jawa, tetapi gurih dan kering.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengapa Idul Adha di Kudus Tidak Menyembelih Sapi? Simak Sejarahnya

Mengapa Idul Adha di Kudus Tidak Menyembelih Sapi? Simak Sejarahnya

Jalan Jalan
4 Tempat Beli Oleh-oleh Haji di Surabaya, Ada Beragam Jenis Kurma

4 Tempat Beli Oleh-oleh Haji di Surabaya, Ada Beragam Jenis Kurma

Jalan Jalan
Desa Wisata Bakal Jadi Andalan Baru Labuan Bajo untuk Gaet Wisatawan

Desa Wisata Bakal Jadi Andalan Baru Labuan Bajo untuk Gaet Wisatawan

Travel Update
Ekowisata Sungai Mudal di Kulon Progo Tutup pada Rabu, 7 Juni 2023

Ekowisata Sungai Mudal di Kulon Progo Tutup pada Rabu, 7 Juni 2023

Travel Update
Rute ke Padukuhan Wotawati dari Pantai Sadeng, Permukiman di Dasar Bengawan Solo Purba

Rute ke Padukuhan Wotawati dari Pantai Sadeng, Permukiman di Dasar Bengawan Solo Purba

Travel Tips
Panduan Lengkap ke OMAH Library, Hidden Gem di Tangerang

Panduan Lengkap ke OMAH Library, Hidden Gem di Tangerang

Travel Update
7 Tempat Beli Oleh-oleh Haji dan Umrah di BandungĀ 

7 Tempat Beli Oleh-oleh Haji dan Umrah di BandungĀ 

Jalan Jalan
Ada Aturan Baru untuk Turis Asing di Bali, Catat 5 Penting Ini

Ada Aturan Baru untuk Turis Asing di Bali, Catat 5 Penting Ini

Travel Update
Kunjungan Wisman ke Sulsel 69 Persen pada April 2023

Kunjungan Wisman ke Sulsel 69 Persen pada April 2023

Travel Update
Nyulo, Aktivitas Berburu Hewan Laut Saat Malam Hari di  Belitung

Nyulo, Aktivitas Berburu Hewan Laut Saat Malam Hari di Belitung

Jalan Jalan
Kompleks Taman Dadaha di Tasikmalaya Akan Direvitalisasi Jadi Wisata Baru

Kompleks Taman Dadaha di Tasikmalaya Akan Direvitalisasi Jadi Wisata Baru

Travel Update
INDOFEST 2023 Dikunjungi Lebih dari 48.000 Orang, Lampaui Target Awal

INDOFEST 2023 Dikunjungi Lebih dari 48.000 Orang, Lampaui Target Awal

Travel Update
Sejarah Idul Adha, Mengapa Disebut Lebaran Haji dan Kurban?

Sejarah Idul Adha, Mengapa Disebut Lebaran Haji dan Kurban?

Jalan Jalan
Bali Terbitkan Aturan Baru untuk Turis Asing, Cegah Pelanggaran Terulang

Bali Terbitkan Aturan Baru untuk Turis Asing, Cegah Pelanggaran Terulang

Travel Update
5 Tips Diving di Desa Wisata Welora, Perhatikan Bulan Terbaik

5 Tips Diving di Desa Wisata Welora, Perhatikan Bulan Terbaik

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+