Melihat Uniknya Prosesi Pemindahan Gamelan Sekaten Keraton Surakarta - Kompas.com

Melihat Uniknya Prosesi Pemindahan Gamelan Sekaten Keraton Surakarta

Kompas.com - 13/11/2018, 21:25 WIB
Prosesi Mengantar Gamelan Sekaten ke Masjid Agung SurakartaKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Prosesi Mengantar Gamelan Sekaten ke Masjid Agung Surakarta

SOLO, KOMPAS.com - Keraton Surakarta kembali mengadakan rangkaian acara tahunan, yakni sekaten. Acara itu diselenggarakan dalam rangka memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW.

Salah satu rangkaian acara adalah Miosaken kagungan dalem gongso saking Keraton Surakarta Hadiningrat dumugi Masjid Agung. Acara itu adalah prosesi pemindahan gamelan pusaka milik Keraton Kasunanan menuju Masjid Agung yang diadakan Selasa (13/11/2018).

Setiap tahun, gamelan pusaka yang juga disebut gamelan sekaten itu akan ditabuh sampai hari peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tanggal 12 Rabiulawal (tahun hijriyah). Tahun ini, peringatan hari kelahiran nabi itu jatuh pada 20 November 2018.

Gamelan sekaten itu terdiri dari dua perangkat, yakni Gamelan Kiai Guntur Madu dan Gamelan Kiai Guntur Sari. Kedua gamelan pusaka mulai diangkut dari Kori Kamandungan Lor Keraton Surakarta sekitar pukul 10.00 WIB.

Jalannya prosesi

Iring-iringan gamelan sekaten sedang melewati Alun-alun Utara Keraton Surakarta.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Iring-iringan gamelan sekaten sedang melewati Alun-alun Utara Keraton Surakarta.

Gamelan dipindahkan menuju Masjid Agung dengan cara dipikul dan diarak. Puluhan abdi dalem keraton, putra maupun putri turut serta mendampingi pemindahan gamelan dengan mengenakan pakaian tradisional Jawa.

Iring-iringan pengantar gamelan yang memanjang kemudian bergerak ke utara dari Kori Kamandungan Lor memasuki Pagelaran Keraton Surakarta. Setelahnya, rute perjalanan adalah melewati Alun-alun Utara.

Ketika sampai tengah alun-alun, rombongan berbelok ke arah barat menuju jalan yang mengarah ke Masjid Agung. Ketika sampai halaman masjid, iring-iringan gamelan dibagi menjadi dua.

Gamelan Kiai Guntur Madu dibawa ke sebelah selatan, sementara Gamelan Kiai Guntur Sari dibawa ke sebelah utara. Keduanya ditempatkan di sebuah ruangan bernama Bangsal Pradonggo.

Rombongan gamelan sekaten yang mulai memasuki Masjid Agung SurakartaKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Rombongan gamelan sekaten yang mulai memasuki Masjid Agung Surakarta

Kedua, gamelan kemudian ditata agar siap ditabuh sampai tanggal 20 November 2018. Waktu terbaik menikmati alunan Gamelan Sekaten adalah malam hari sekitar pukul 19.30 WIB, usai salat isya.

Hal itu karena gamelan sekaten juga yang ditabuh di jam itu dan akan terus dimainkan sampai sekitar pukul 23.00 WIB. Gamelan memang juga ditabuh pada siang hari, tetapi terdapat jeda istirahat.

Latar belakang ditabuhnya gamelan sekaten

Gamelan sekaten ini ditabuh sebagai peringatan penyebaran ajaran Islam di Pulau Jawa melalui media gamelan. ketika masa Sunan Kalijaga, masyarakat saat itu sangat gemar mendengarkan alunan gamelan.

Namun gamelan ditabuh di dalam masjid. Masyarakat saat itu yang ingin menyaksikan gamelan pun harus mengucapkan dua kalimat syahadat dan memeluk Islam sebagai tiketnya. Inilah asal mula nama sekaten dari kata syahadatain.

Gamelan sekaten sedang disiapkan di Bangsal Pradonggo halaman Masjid Agung SurakartaKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Gamelan sekaten sedang disiapkan di Bangsal Pradonggo halaman Masjid Agung Surakarta

Nama gamelan Kiai Guntur Madu dan Kiai Guntur Sari juga memiliki makna di dalamnya. Menurut seorang pembesar Keraton Surakarta, Widodo Notonagoro, kedua nama itu berisi doa dan harapan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

“Yang namanya madu itu kan manis. Jadi inilah yang dimohon oleh semua kalangan, khususnya yang nyuwun adalah dari Keraton Surakarta Hadiningrat. Supaya apa? Kawula atau rakyatnya mengalami manisnya hidup,” ujar Widodo.

Untuk Kiai Guntur Sari, ia mengibaratkan sari sebagai serbuk sari pada bunga. Oleh karena itu, tersirat doa dan harapan agar budaya Jawa bisa lestari dan dikenal di seluruh Nusantara.

Keunikan sirih

Tidak hanya dimeriahkan oleh alunan gamelan, halaman Masjid Agung Surakarta juga semakin ramai oleh kedatangan para pedagang. Mereka kebanyakan menjual makanan, minuman, dan pernak-pernik khas sekaten.

Keunikan tampak di selasar Bangsal Pradonggo karena di sana terdapat penjual sirih atau suruh dalam bahasa Jawa untuk menginang. Ini merupakan tradisi sejak zaman dahulu karena kegemaran masyarakat saat itu, terutama abdi dalem putri yang gemar menginang.

Di Bangsal Pradonggo, masih ada pedagang sirih atau suruh untuk meginang.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Di Bangsal Pradonggo, masih ada pedagang sirih atau suruh untuk meginang.

Menurut salah satu abdi dalem bernama Rasidi, suruh memiliki makna kudu weruh (harus tahu) atau kesusu pingin weruh (ingin segera tahu). Makna itu mencerminkan kecintaan abdi dalem terhadap Keraton Surakarta.

“Hati jika tidak ke keraton lama, maka merasa harus pergi ke keraton karena hubungan hati ke hati itu sudah lengket,” ujar Rasidi.



Close Ads X