5 Cara Mengurangi Sampah Plastik Saat Berwisata - Kompas.com

5 Cara Mengurangi Sampah Plastik Saat Berwisata

Kompas.com - 02/01/2019, 22:04 WIB
Ilustrasi sampah plastik dan seekor penyu yang matinevodka Ilustrasi sampah plastik dan seekor penyu yang mati

JAKARTA, KOMPAS.com - Kampanye antisampah plastik semakin santer terdengar seiring dengan dampak yang ditimbulkannya pada lingkungan. Bahkan, beberapa tempat, termasuk Bali, telah meneken regulasi guna membatasi penggunaan plastik sekali pakai.

Disadari maupun tidak, kegiatan wisata turut andil dalam menyumbang sampah plastik. Padahal, berbagai langkah dapat ditempuh demi mencegah kemungkinan tersebut.

Kurang arif rasanya bila kegembiraan yang diperoleh ketika berwisata justru merusak lingkungan pada saat yang sama. Kendati kadang terkesan kurang praktis, beberapa cara berikut layak Anda coba untuk meminimalkan sampah plastik kala melancong:  

1. Hindari sedotan plastik

Ukuran sedotan plastik yang kecil membuatnya seringkali dianggap sepele. Padahal, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mencatat, terdapat sekitar 90 juta sampah sedotan plastik yang dihasilkan setiap hari.

Stainless straw, inovasi baru buat menggantikan sedotan plastik sekali pakai yang berdampak buruk bagi lingkungan.SHUTTERSTOCK Stainless straw, inovasi baru buat menggantikan sedotan plastik sekali pakai yang berdampak buruk bagi lingkungan.

Apalagi, kebanyakan sampah sedotan ini sulit didaur ulang dan nilainya rendah. Ditambah dengan ukuran kecil yang membuatnya sering tercecer dan berakhir di lautan, sedotan plastik rupanya merupakan ancaman besar.

Membeli sedotan stainless atau berbahan dasar bambu untuk dibawa kala bepergian menjadi langkah kecil yang begitu berarti untuk menyelamatkan bumi.

2. Bawa perlengkapan pribadi

Perlengkapan pertama yang sebaiknya Anda bawa ketika melancong adalah perlengkapan mandi. Sebisa mungkin, abaikan sikat dan pasta gigi, sabun, serta sampo di penginapan. Sebab, sesedikit apa pun pemakaiannya, pihak penginapan pasti akan membuangnya usai digunakan oleh tamu.

Kedua, gunakanlah perlengkapan makan dan minum yang bisa dipakai berulang kali. Jika ingin lebih praktis lagi, Anda bisa menggunakan spork yang dapat berfungsi sebagai sendok maupun garpu sekaligus.

Spork berbahan besi antikarat, berfungsi sebagai sendok sekaligus garpu yang ramah lingkungan.SHUTTERSTOCK Spork berbahan besi antikarat, berfungsi sebagai sendok sekaligus garpu yang ramah lingkungan.

Perlengkapan-perlengkapan tadi memang mesti dibersihkan setiap hari. Namun, hal itu bukan apa-apa dibandingkan kerugian yang dialami planet ini jika selalu jadi bulan-bulanan sampah plastik.

3. Menjajal menu-menu lokal

Langkah yang satu ini terbilang tidak biasa. Namun, Anda akan lebih mengenali budaya tempat yang Anda kunjungi dengan cara ini, selain mengurangi jumlah sampah plastik.

Cobalah memesan menu-menu lokal, alih-alih menu-menu cepat saji dalam kemasan yang sering Anda nikmati di kota. Dengan cara ini, selain menelusuri kekayaan kuliner setempat, Anda ikut mengurangi sampah kemasan plastik dari menu-menu instan tadi.

Lalu, kalau Anda lupa sedia kotak makan pribadi, upayakan makan langsung di tempat supaya tidak ada sampah plastik yang tersisa lantaran harus membungkus makanan. Untuk hal ini, wilayah Asia Tenggara dikenal cukup “royal” menghadiahi pembeli dengan bungkus plastik.

4. Sedia tas belanja

Tas sejenis totebag atau paperbag tentu tak banyak menyita ruang di dalam ransel/koper Anda. Selain itu, menilik kantong plastik yang mulai marak dilarang di beberapa tempat, membawa tas belanja pribadi adalah langkah yang aman dan praktis.

Seekor kuda laut tengah berenang di antara sampah-sampah plastik yang melayang di air.SHUTTERSTOCK Seekor kuda laut tengah berenang di antara sampah-sampah plastik yang melayang di air.

Mengurangi jumlah sampah kantong plastik adalah langkah penting. Sampah ini sering kali mencelakai makhluk lain, mulai dari penyu yang mengiranya ubur-ubur, karang-karang yang memutih lantaran permukaannya tertutupi, sampai dimangsa oleh burung.

5. Beralih dari botol minum kemasan

Tak dapat dimungkiri, air menjadi kebutuhan utama kala berwisata. Sementara itu, air minum hanya dapat diperoleh dari botol-botol air minum kemasan.

Membawa tumblr pun kadang terasa percuma sebab tak semua keran air siap minum betul-betul layak dikonsumsi.

Untuk itu, Anda dapat menimbang opsi untuk membeli produk penyaring air. Beberapa merek bahkan menyediakannya dalam bentuk tumblr, pitcher, atau water bladder supaya Anda tinggal menampung air dari sumber mana pun untuk memperoleh air minum.

Benda ini juga bermanfaat dalam keadaan darurat ketika Anda tengah bertualang di alam bebas.



Close Ads X