Mengapa Gajah Menjadi Simbol Nasional Negara Thailand?

Kompas.com - 06/04/2019, 15:00 WIB
Gajah di Thailand. ShutterstockGajah di Thailand.

KOMPAS.com – Negara Thailand memiliki julukan sebagai Negeri Gajah Putih. Hal itu karena gajah, terutama gajah putih merupakan hewan nasional Thailand. Gajah dalam bahasa Thailand disebut sebagai Chang.

Salah satu alasan utama ditetapkannya gajah sebagai simbol negara Thailand tidak lepas dari budaya masyarakat setempat. Mereka mengagumi kekuatan, daya tahan, dan umur panjang gajah yang luar biasa.

Sementara itu, gajah putih juga merupakan simbol Kerajaan di Thailand. Menurut tradisi Buddha, pada malam kelahiran Sang Buddha, ibunya bermimpi diberi bunga teratai oleh seekor gajah putih.

Baca juga: 5 Destinasi Wisata Thailand untuk Dikunjungi Awal 2019

Hewan itu pun menjadi sangat dihormati. Gajah putih bahkan menjadi simbol pada bendera Siam sampai awal tahun 1900-an. Karena hewan ini langka, mereka pun hanya digunakan untuk tugas kerajaan saja.

Gajah putih pun menjadi hadiah yang berharga pada masa kerajaan dahulu. Raja-raja Thailand akan menawarkan gajah putih.

Sejarah Gajah di Thailand

Gajah sebagai simbol nasional negara Thailand juga tidak bisa dilepaskan dari sejarahnya. Sejak tahun 1500-an, masyarakat Thailand telah memanfaatkan ukuran dan kekuatan gajah sebagai kendaraan perang melawan Burma, Melayu, dan Khmer untuk melindungi kerajaan.

Pemanfaatan gajah bukan hanya untuk urusan perang. Mereka juga dipekerjakan di seluruh negeri untuk meringankan beban selama beberapa generasi. Biasanya gajah dimanfaatkan untuk mengangkut kayu jati dari kawasan penebangan di hutan lebat sebelah utara.

Gajah itu mulai dilatih sejak usia 10 tahun sebelum benar-benar mulai dipakai untuk bekerja. Gajah akan tetap bisa bekerja dan dimanfaatkan sampai sekitar usia 60 tahun.

Bendera Kerajaan Siam.Shutterstock Bendera Kerajaan Siam.

Meski masyarakat Thailand akrab dengan gajah, jumlah mereka semakin menurun dari sekitar 100.000 menjadi hanya kurang-lebih 5.000 ekor sejak awal abad ke-20. Hal itu karena gajah tidak lagi digunakan untuk aktivitas penerbangan yang dilarang pada tahun 1989.

Gajah pun mulai dialihkan ke sektor pariwisata. Gajah yang semula membawa kayu, kini mengangkut wisatawan dan melakukan perjalanan melalui hutan, atau tampil memukau di depan wisatawan.

Saat ini ada banyak festival gajah di Thailand. Salah satu festival paling terkenal adalah Surin Elephant Round-up yang diadakan setiap akhir pekan ketiga November. Pengunjung bisa menyaksikan ratusan gajah bermain game dan menjadi bagian upacara.

Gajah Thailand hari ini

Saat ini gajah Thailand banyak ditemukan di hutan-hutan di seluruh Thailand. Salah satunya adalah Suaka Margasatwa Thungyai Naresuan yang berada di Provinsi Uthai Thani, Tak, dan Kanchanaburi.

Gajah juga bisa ditemukan di hutan timur Dong Phayayen-Khao Yai. Kebanyakan gajah memang berlindung di taman-taman nasional negara Thailand karena mereka telah banyak kehilangan habitat alaminya akibat aktivitas perburuan dan penebangan.

Kini, sekitar setengah dari 3.000 gajah Thailand digunakan untuk pariwisata atau dipekerjakan dengan kondisi lingkungan yang tidak selalu cocok dengan mereka. Itu karena mahalnya biaya pemeliharaan gajah sehingga pemilik tidak lagi memperdulikan kebutuhan dasar hewan itu.

Baca juga: 5 Tempat Wajib Dikunjungi saat Berlibur ke Bangkok

Satu hal yang tidak diketahui wisatawan adalah, untuk membuat gajah bisa dikendarai dan dipekerjakan, gajah-gajah harus melalui proses Phajaan. Gajah akan dikurung dan disiksa sampai menjadi patuh.

Namun ada satu tempat yang diyakini gajah masih dirawat dengan baik. Salah satu tempat itu adalah Taman Alam Gajah di Chiang Mai. Di sini, pengunjung diizinkan untuk berinteraksi dengan gajah secara positif.

Masih ada tempat lain yang merawat gajah dengan baik. Dua tempat di antaranya adalah Boon Lott’s Elephant Sanctuary dan Wildlife Friends Foundation Thailand.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X