Jika Tersesat Saat Naik Gunung, Lakukan 6 Hal Ini

Kompas.com - 07/07/2019, 17:04 WIB
Pendaki berfoto di area Puncak Hargo Dumilah Gunung Lawu, Jawa Timur, Jumat (29/12/2017). Sejumlah pendaki memanfaatkan momen libur akhir tahun untuk mendaki Gunung Lawu.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Pendaki berfoto di area Puncak Hargo Dumilah Gunung Lawu, Jawa Timur, Jumat (29/12/2017). Sejumlah pendaki memanfaatkan momen libur akhir tahun untuk mendaki Gunung Lawu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mendaki gunung bukan sekadar aktivitas menyenangkan nan mudah. Butuh berbagai persiapan mulai dari peralatan sampai wawasan yang cukup sebelum seseorang mendaki.

Berkaca dari berbagai insiden yang menimpa pendaki di gunung, tidak ada salahnya untuk belajar cara agar tidak tersesat di gunung dan langkah yang harus dilakukan jika sampai tersesat. Berikut tips jika tersesat di gunung dari anggota senior Mapala UI, Adi Seno:

1. Persiapan matang

Jangan lupakan riset sebelum mendaki gunung. Tak hanya medan pendakian tetapi juga cuaca. Mengenali teman perjalanan termasuk riwayat penyakit, pola komunikasi juga tak kalah penting. Usahakan mendaki dengan sistem jalan leader, middle, sweeper agar tidak terpisah dari rombongan.

Perlengkapan standar pendakian, logistik makanan dan air, pemetaan jalur, dan estimasi waktu juga jadi hal dasar yang penting dalam mendaki gunung. Jangan lupa latihan fisik agar tubuh mudah beradaptasi di medan gunung.

2. Jangan panik bila tersesat

Jika pada akhirnya dengan berbagai persiapan yang sudah dilakukan masih tersesat maka Adi mengatakan hal wajib yang dilakukan adalah jangan panik.

"Tetap tenang dan berkepala dingin," kata Adi

Sebab Banyak pendaki yang 'membabi-buta' mencari arah atau jalan keluar saat tersesat, berakir semakin tersesat.

3. Kembali ke titik awal atau puncak

Pilihan kembali ke titik awal atau langsung ke puncak gunung dapat menjadi alternatif bagi yang tersara.

"Tergantung kita sudah sampai mana, lebih dekat yang mana. Dengan begitu, tim SAR lebih mudah menemukan kita. Besar kemungkinan kita bertemu orang lain juga," jelas Adi.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X