Kompas.com - 11/02/2020, 16:17 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Cokelat yang biasa kamu makan dan tersebar di pasaran ternyata punya beberapa varian berbeda. Setiap varian memiliki rasa dan kandungan yang berbeda pula. Ada yang terasa pahit seperti rasa cokelat asli. Ada yang tak begitu pahit, ada juga yang sangat manis.

Lantas apa saja jenis-jenis cokelat dan apa yang jadi pembeda di antaranya?

Baca juga: Selamat Datang di Negeri Kopi dan Cokelat Jember

1. Dark chocolate

Dilansir dari thespruceeats, cokelat jenis ini mengandung pasta cokelat, gula, cocoa butter, vanilla, dan lecithin yang berfungsi sebagai emulsifier. Dark chocolate tidak ditambahkan susu. Maka dari itu tingkat kandungan cokelatnya pun cukup tinggi.

Bisa mulai dari 30 persen untuk dark chocolate yang agak manis hingga 70 persen dan 80 persen untuk dark chocolate yang sangat dark.

“Karena kandungan kakao yang lebih tinggi, maka kandungan lemak juga lebih rendah dan memiliki warna lebih tua atau gelap. Rasanya sedikit ada rasa pahit yang khas,” jelas Pastry Chef Hotel Pullman Jakarta Feri Sulfian ketika dihubungi Kompas.com pada Senin (11/02/2020).

Ilustrasi cokelatDianaDuda Ilustrasi cokelat

2. Milk chocolate

Sesuai namanya, cokelat ini mengandung milk atau susu. Jika dark chocolate memiliki kandungan berupa pasta cokelat dan cocoa butter, milk chocolate ditambahkan susu berupa susu kental manis atau susu bubuk.

Milk chocolate harus mengandung paling sedikit 10 persen pasta cokelat dalam standard Amerika Serikat, 3.39 persen lemak butter, dan 12 persen susu. Milk chocolate biasanya terasa lebih manis dari pada dark chocolate dan punya warna yang lebih terang.

Milk chocolate lebih halus teksturnya daripada dark chocolate. Dan juga lebih manis serta mengandung krim.”

Baca juga: Cokelat Sumbar Dipromosikan di Italia

Milk chocolate tak memiliki rasa cokelat yang kuat. Tak itu saja, milk chocolate juga agak sulit dilelehkan atau melalui proses tempering. Milk chocolate lebih rawan terjadi overheating atau kelebihan panas yang akhirnya membuat cokelat menjadi gosong.

Ilustrasi cokelat putih.Dok. Shutterstock Ilustrasi cokelat putih.

3. White chocolate

Berbeda dari dua produk lainnya, white chocolate hanya mendapatkan nama chocolate dari komposisi cocoa butter yang ada di dalamnya. Namun white chocolate tidak mengandung pasta cokelat atau produk kokoa lainnya.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

Jalan Jalan
Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Jalan Jalan
Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Travel Update
Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Jalan Jalan
Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Travel Tips
Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Travel Update
3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

Travel Tips
3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

Travel Update
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

Jalan Jalan
Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itinerary
Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Jalan Jalan
Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Travel Update
Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Travel Update
6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

Jalan Jalan
10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.