Mengapa Penumpang Kapal Pesiar Lebih Rentan Terpapar Virus Corona Dibanding Penumpang Pesawat?

Kompas.com - 04/04/2020, 12:01 WIB
Presiden Princess Cruises Jan Swartz membentuk hati dengan kedua tangannya ke arah kapal pesiar Diamond Princess, saat penumpang turun dari kapal setelah karantina, akibat penularan virus korona baru (COVID-19) di dermaga di Yokohama, Jepang, Kamis (20/2/2020), dalam gambar yang didapatkan dari video di media sosial. ANTARA FOTO/Princess Cruises via REUTERS/aww/cfo ANTARA FOTO/Princess Cruises via REUTERS/PRINCESS CRUISESPresiden Princess Cruises Jan Swartz membentuk hati dengan kedua tangannya ke arah kapal pesiar Diamond Princess, saat penumpang turun dari kapal setelah karantina, akibat penularan virus korona baru (COVID-19) di dermaga di Yokohama, Jepang, Kamis (20/2/2020), dalam gambar yang didapatkan dari video di media sosial. ANTARA FOTO/Princess Cruises via REUTERS/aww/cfo


JAKARTA, KOMPAS.com - Penularan virus corona rentan ditemukan pada moda transportasi. Hal ini membuat orang menunda sementara bepergian menggunakan transportasi umum. 

Saat pandemi virus corona pesawat terbang dan kapal pesiar banyak menjadi sorotan. Lantaran kasus penyebaran virus corona ditemukan di dua transportasi ini.

Namun, kapal pesiar lah yang paling terkena dampak. Mulai dari infeksi virus corona dalam jumlah besar, karantina lokal, hingga pemberhentian operasional untuk semua rute.

Bukan tanpa alasan, kapal pesiar memang menjadi transportasi yang lebih rentan terpapar virus corona dibandingkan pesawat, mengapa?

Baca juga: Fakta Evakuasi 69 WNI Kru Kapal Diamond Princess dari Jepang ke Pulau Sebaru Kepulauan Seribu

Melansir CNN, kuncinya ada pada filter khusus dalam pesawat modern yaitu HEPA. Penggunaan filter tersebut sama miripnya dengan yang digunakan di ruang operasi rumah sakit.

Udara dalam kabin merupakan campuran resirkulasi dan udara segar dari luar.

"Meskipun kepadatan penumpang sangat tinggi, udara dari sistem ventilasi sangat bersih." kata seorang profesor mekanik teknik di Universitas Purdue Indiana, Qingyan Chen seperti dikutip CNN.

Chen menyebut filter HEPA mampu memblokir partikel dengan diameter 0,3 mikron atau lebih besar, dengan efisiensi 99 persen atau lebih tinggi.

Baca juga: Imbauan Hong Kong untuk Wisatawan Terkait Situasi Terbaru Virus Corona

Ilustrasi kabin pesawatShutterstock.com Ilustrasi kabin pesawat

Namun, peneliti penyebaran partikel udara dalam kendaraan penumpang itu berpendapat tidak semua udara di dalam kabin bersih.

Hal ini dikarenakan jika seseorang batuk, bersin, berbicara, dan lainnya dapat mentransmisikan ke penumpang terdekat sebelum ditangkap filter HEPA.

Halaman:
Baca tentang


Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X