Kompas.com - 20/04/2020, 13:06 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Industri pariwisata menjadi salah satu yang paling terdampak akan pandemi virus corona.

Pekerja pariwisata banyak yang kehilangan pekerjaan karena tidak ada kegiatan wisata. Kondisi ini tampak nyata di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). 

Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Yogyakarta Imam Widodo mengatakan, hingga kini pemandu wisata tidak memiliki pemasukan sama sekali.

 

Mereka sudah berusaha bertahan hidup semampunya.

Baca juga: Pemandu Wisata di Manado Sambung Hidup Jadi Pengemudi Online dan Jualan Masker

"Ya akhirnya menganggur, karena mau coba usaha lain ya sulit. Saya saja coba jualan makanan, masker juga enggak jalan. Mungkin bukan bidangnya karena kami berpuluh-puluh tahun di bidang pemandu," kata Imam saat dihubungi Kompas.com, Minggu (19/4/2020).

Imam melanjutkan, pemerintah seolah-olah tidak melihat atau meniadakan pemandu wisata karena hingga kini tidak ada bantuan sama sekali yang diterima.

Taman Sari, wisata populer di Yogyakarta. SHUTTERSTOCK/FADLI SUANDI Taman Sari, wisata populer di Yogyakarta.

"Kami pramuwisata yang selalu dikatakan pemerintah ujung tombak pariwisata, saat ini tidak ada pemasukan sama sekali," jelas Imam.

"Kenyataannya sampai sekarang belum ada bantuan dari pemerintah bahkan ngaruhke (mempengaruhi bahasa Jawa) saja tidak. Seolah kami tidak ada," lanjutnya.

Ungkapan duka pramuwisata tersebut disampaikan Imam kendati sudah memenuhi syarat untuk melengkapi data anggota penerima bantuan.

Baca juga: 5.000 Pemandu Wisata di Bali Tak Punya Pekerjaan, Mau Banting Setir Tak Ada Lowongan

Kata dia, data tersebut sudah dikumpulkan HPI Yogyakarta ke Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf). 

Data pemandu wisata juga sudah diberikan ke Pemerintah Daerah DIY melalui Dinas Tenaga Kerja dan Dinas Pariwisata. Namun sampai sekarang bantuan tak kunjung tiba.

"Belum ada kejelasannya," ujar Imam.

Peserta warga negara asing mengikuti Jogja International Heritage Walk di kawasan Taman Wisata Candi Prambanan, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (18/11/2017). Jogja International Heritage Walk ke-9 yang diikuti 200 peserta dari 45 negara tersebut untuk memperkenalkan jalur wisata heritage dengan potensi sejarah dan budaya di kawasan Prambanan dan Imogiri, sekaligus sebagai media promosi pariwisata Yogyakarta kepada dunia.ANTARA FOTO/HENDRA NURDIYANSYAH Peserta warga negara asing mengikuti Jogja International Heritage Walk di kawasan Taman Wisata Candi Prambanan, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (18/11/2017). Jogja International Heritage Walk ke-9 yang diikuti 200 peserta dari 45 negara tersebut untuk memperkenalkan jalur wisata heritage dengan potensi sejarah dan budaya di kawasan Prambanan dan Imogiri, sekaligus sebagai media promosi pariwisata Yogyakarta kepada dunia.

Ia melanjutkan HPI Yogyakarta mendapat respon dari pemerintah untuk mendaftar Kartu Pra Kerja masing-masing.

Namun diakuinya, pendaftaran tersebut juga mengalami kesulitan hingga sekarang. Ia sebagai ketua hingga kini tidak bisa melakukan proses pendaftaran Kartu Pra Kerja.

Ia juga menyinggung soal unsur pelatihan dalam Kartu Pra Kerja yang tidak sesuai dengan kondisi saat ini.

Baca juga: HPI Bali Soal Kartu Pra Kerja: Saat Ini Lebih Butuh Uang daripada Pelatihan

"Ini yang sangat kami sayangkan, lah, kami ini tenaga profesional sudah terlalu banyak ikut pelatihan. Sekarang ini yang kami butuhkan stimulus fresh money untuk biaya hidup dasar, kok dikasih pelatihan," terangnya.

Wisatawan menikmati pemandangan sunset di Bukit Paralayang Watugupit, Bantul, Yogyakarta, Kamis (23/1/2020).Nicholas Ryan Aditya Wisatawan menikmati pemandangan sunset di Bukit Paralayang Watugupit, Bantul, Yogyakarta, Kamis (23/1/2020).

Menurut Imam, anggota HPI tidak akan bisa mengikuti pelatihan dengan perut kosong dan pikiran penuh pikiran untuk menghidupi keluarga.

Hal buruk lainnya, perihal mendapat telepon dari leasing yang enggan mengerti ekonomi yang dihadapi anggota HPI.

"Kita tidak tahu waktu pasang listrik itu subsidi atau bukan, kan tidak ada info dari PLN sebelumnya. Sekarang baru tahu kalau kita tidak dapat keringanan karena bukan listrik bersubsidi," jelasnya.

Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) DIY memberikan bantuan sembako kepada 405 anggota HPI Yogyakarta aktif.Dokumentasi Himpunan Pramuwisata Indonesia Yogyakarta Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) DIY memberikan bantuan sembako kepada 405 anggota HPI Yogyakarta aktif.

Pengurus HPI Yogyakarta beri bantuan sembako untuk 405 orang anggota

Bantuan pemerintah yang dianggap lamban membuat pengurus HPI Yogyakarta berinisiatif untuk memberikan bantuan sendiri kepada anggota aktif HPI.

Imam mengatakan, minggu lalu dirinya beserta pengurus telah menggelontorkan bantuan sembako berupa beras, minyak goreng, telur, dan gula kepada 405 anggota HPI aktif.

Baca juga: Cara Hotel di Yogyakarta Tunjukkan Tanda Cinta saat Wabah Virus Corona

Adapun dana bantuan didapat dari dana kas Dewan Pengurus Daerah (DPD) HPI DIY.

"Dana yang kami kumpulkan dari iuran anggota bertahun-tahun itulah yang kami gunakan," katanya.

Kini ia berharap pemerintah segera tergugah dengan memikirkan nasib para pemandu wisata, yang dikatakan pemerintah sebagai ujung tombak pariwisata Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.