Kompas.com - 10/06/2020, 13:12 WIB
Orangutan di Tanjung Puting Dok. Puskompublik KemenparekrafOrangutan di Tanjung Puting

JAKARTA, KOMPAS.comTaman Nasional Tanjung Puting merupakan tempat konservasi orangutan terbesar di dunia.

Tempat konservasi yang terletak di Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah ini diperkirakan memiliki 30.000 – 40.000 orangutan yang tersebar baik di dalam maupun luar TN Tanjung Puting.

Jika kamu berencana untuk berlibur ke sana pasca-pandemi virus corona, ada beberapa hal yang perlu diketahui demi keselamatan saat melihat orangutan.

“Kita ikuti panduan jarak aman 5 – 10 meter. Kita kasih mereka ruang,” kata Pemandu Tur sekaligus Founder Orangutan Journey, Mickey Juanda, dalam sesi webinar bertajuk Support Indonesia Tourism, Discover Borneo & The World’s Capital of Orangutans, Minggu (7/6/2020).

Baca juga: Kampanye Save Orangutan Tanjung Puting Lewat Simulasi Air Soft Gun

Kendati orangutan bukan makhluk agresif, namun Mickey mengatakan, mereka memiliki gerakan yang tidak bisa diprediksi.

Oleh karena itu, Mickey menuturkan, wisatawan yang akan berkunjung harus mematuhi aturan tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menjaga jarak dianggap sebagai memberi hormat kepada mereka. Dengan begitu, kamu tetap bisa melihat aktivitas orangutan di alamnya dengan aman.

“Ada kejadian karena terlalu dekat, mereka digigit sama orangutan. Ada yang barangnya diambil, dan sebagainya,” tutur Mickey.

“Kita jangan ceroboh. Mereka terlihat lucu, tapi hewan tidak bisa ngomong. Kita enggak tahu mereka marah atau enggak. Makanya harus jaga jarak,” lanjutnya.

Baca juga: Ketika Orangutan Bersekolah...

Selain itu, saat berkunjung ke TN Tanjung Puting, kamu juga tidak bisa jalan-jalan sendiri meski sudah hafal medan dan rintangan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

Travel Tips
Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Travel Update
Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Travel Update
Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

Travel Tips
Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Travel Update
Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.