Tempat Wisata di Klaten Siap Dibuka, Sudah Gelar Simulasi

Kompas.com - 04/08/2020, 10:19 WIB
Pengunjung Umbul Ponggok di Kecamatan Polanharjo, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, menyewa jasa warga setempat yang berprofesi sebagai fotografer bawah air, Minggu (14/8/2016). KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPengunjung Umbul Ponggok di Kecamatan Polanharjo, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, menyewa jasa warga setempat yang berprofesi sebagai fotografer bawah air, Minggu (14/8/2016).

KOMPAS.com – Sejumlah tempat wisata di Klaten siap dibuka kembali setelah sempat ditutup sementara pada Maret 2020.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Kabupaten Klaten, Sri Nugroho, menuturkan, pembukaan dalam rangka menyambut era new normal.

"Udah simulasi dengan pelaku pariwisata dan tempat wisata, baik yang dikelola pemerintah atau desa," kata Nugroho kepada Kompas.com, Senin (3/8/2020).

Meski sudah simulasi, tempat wisata di Klaten belum dibuka. Pembukaan masih menunggu beberapa pertimbangan.

 Baca juga: Dusun Girpasang Klaten Diusulkan Jadi Tempat Wisata, Apa yang Menarik?

Adapun pertimbangan tersebut, seperti protokol kesehatan sudah diterapkan dengan benar, serta situasi dan kondisi daerah tempat wisata tersebut berada.

“Sekarang Kabupaten Klaten dari zona kuning menjadi merah. Semua tempat wisata sudah simulasi, tunggu arahan langsung buka semua atau bertahap,” ungkap Nugroho.

Nugroho mengungkapkan, beberapa tempat wisata yang sudah menjalani simulasi protokol kesehatan dan siap untuk dibuka antara lain adalah Umbul Ponggok, Umbul Cokro, Bukit Sidoguro, dan Rowo Jombor.

Baca juga: 5 Tempat Wisata Air di Klaten dan Sekitarnya, Asyik untuk Liburan si Kecil

Prioritaskan wisata alam

Pada Kamis (6/8/2020) mendatang, Nugroho mengatakan, pihaknya akan melakukan pembicaraan dan evaluasi lebih lanjut untuk memutuskan kapan pariwisata di Kabupaten Klaten akan resmi dibuka.

“Diskusi dulu dengan bupati, sekretaris daerah, stakeholder, dan pihak-pihak terkait lainnya. Kalau dirasa sudah oke, langsung buka,” kata Nugroho.

Jika sudah ada lampu hijau, Nugroho menuturkan, pihaknya akan melakukan pembukaan pariwisata secara bertahap.

Baca juga: Kolam Renang Pesona Alam Tirta, Berenang di Tengah Sawah Klaten

Kendati wisata alam lebih diutamakan untuk dibuka terlebih dahulu, namun Nugroho mengatakan bahwa seluruh rencana akan diputuskan melalui diskusi pada Kamis mendatang.

“(Jika tempat wisata sudah buka) pengunjung akan dibatasi 30 persen, nanti dinaikkan menjadi 50 persen sesuai situasi dan kondisi,” tutur Nugroho.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X