Wisata Banjarmasin Ditarget Tutup Sampai Akhir Tahun

Kompas.com - 12/08/2020, 17:14 WIB
Para pedagang tradisional di Pasar Terapung Lok Baintan mengikuti kontes jukung atau perahu hias di Sungai Martapura, Dermaga Sungai Pinang, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Sabtu (24/10/2015). Kontes yang diikuti lebih dari 300 pedagang pasar terapung tersebut bertujuan untuk melestarikan budaya sungai, sekaligus menjadi ajang promosi obyek wisata Pasar Terapung Lok Baintan. KOMPAS/JUMARTO YULIANUSPara pedagang tradisional di Pasar Terapung Lok Baintan mengikuti kontes jukung atau perahu hias di Sungai Martapura, Dermaga Sungai Pinang, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Sabtu (24/10/2015). Kontes yang diikuti lebih dari 300 pedagang pasar terapung tersebut bertujuan untuk melestarikan budaya sungai, sekaligus menjadi ajang promosi obyek wisata Pasar Terapung Lok Baintan.

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Ikhsan Al-Haq mengatakan pariwisata Banjarmasin ditarget tutup hingga akhir tahun, jika tidak ada perubahan signifikan pada penyebaran Covid-19.

"Target memang ditetapkan hingga Desember, tapi akan ada evaluasi setiap bulan," ujar Ikhsan, di Banjarmasin, Selasa (11/8/2020) seperti dikutip dari Antara.

Ikhsan mengatakan pariwisata yang ditutup tersebut, yakni Wisata Siring Sungai termasuk Menara Pandang, wisata Pasar Terapung, juga susur sungai yang berada di Jalan Piare Tender, Banjarmasin Tengah.

Baca juga: Itinerary Kulineran di Banjarmasin 4 Hari 3 Malam, Bisa Secara Virtual

Menurut dia, kebijakan penutupan kawasan obyek wisata Siring Sungai Martapura ini diperpanjang.

Mulanya penutupan hanya dari bulan Juli hingga September 2020. Namun, karena belum ada tanda-tanda kasus penyebaran virus usai, rencananya diperpanjang hingga Desember 2020.

Menurut dia, keputusan ini sesuai hasil rapat yang pihaknya lakukan dengan pihak terkait karena melihat kondisi daerah yang tidak memungkinkan lagi massa berkumpul, khususnya di obyek wisata. Hal ini sangat rawan menimbulkan kluster baru penyebaran virus Corona.

"Mau tidak mau ini harus dilakukan, demi kemashalatan bersama. Karena belum ada tanda-tanda melandai. Jadi Pemkot tidak memberi ruang adanya kerumunan," papar Ikhsan.

Wisatawan menggunakan kapal kelotok menuju Pasar Terapung Lok Baintan, Desa Sungai Pinang, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Kalimatan Selatan, Rabu (26/4/2017).KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Wisatawan menggunakan kapal kelotok menuju Pasar Terapung Lok Baintan, Desa Sungai Pinang, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, Kalimatan Selatan, Rabu (26/4/2017).

Dia mengakui, banyak keluhan para pelaku di obyek wisata ini, seperti sopir kelotok wisata dan para pedagang Pasar Terapung, termasuk juga pedagang kecil yang biasanya beraktivitas di wilayah obyek wisata.

Namun, menurutnya, semua harus memaklumi karena kesehatan dan keselamatan jiwa lebih penting dari segalanya.

Baca juga: Melancong ke Banjarmasin? Wajib Datangi 6 Tempat Ini

Dia mengakui pula, Kota Banjarmasin saat ini terus mengembangkan pariwisata sebagai alternatif menggerakkan ekonomi daerah selain sebagai kota jasa dan perdagangan, sebab tidak memiliki sumber alam yang bisa diolah, misalnya batu bara atau perkebunan sawit.

Sebagaimana diketahui, kata Ikhsan, objek wisata Siring Sungai Martapura di Jalan Piare Tender merupakan ikon pariwisata Kota Banjarmasin.

Sebelum pandemi, setiap pekannya kawasan ini dikunjungi lebih dari 5.000 pengunjung.

"Misalnya dibuka saat ini, tidak ada yang menjamin bisa menerapkan protokol kesehatan di sana, khususnya jaga jarak dan lainnya, hingga baiknya ditutup sementara," ujarnya. (Sukarli/Erafzon Saptiyulda AS)

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Buat Paspor Masih Sama, Wajib Daftar Online Sebelum ke Kantor Imigrasi

Cara Buat Paspor Masih Sama, Wajib Daftar Online Sebelum ke Kantor Imigrasi

Travel Tips
Cara Booking Online Pendakian Gunung Semeru, Wajib bagi Calon Pendaki

Cara Booking Online Pendakian Gunung Semeru, Wajib bagi Calon Pendaki

Travel Tips
Pendakian Gunung Semeru Dibuka 1 Oktober 2020, Perhatikan 14 Poin Ini

Pendakian Gunung Semeru Dibuka 1 Oktober 2020, Perhatikan 14 Poin Ini

Travel Tips
Pendakian Gunung Semeru Buka Kembali 1 Oktober, Hanya 2 Hari 1 Malam

Pendakian Gunung Semeru Buka Kembali 1 Oktober, Hanya 2 Hari 1 Malam

Whats Hot
Taman Benyamin Sueb, Kilas Balik Perjalanan Karier Budayawan Betawi

Taman Benyamin Sueb, Kilas Balik Perjalanan Karier Budayawan Betawi

Jalan Jalan
Strawberry Rock, Spot Alternatif Memburu Golden Sunset di Labuan Bajo

Strawberry Rock, Spot Alternatif Memburu Golden Sunset di Labuan Bajo

Jalan Jalan
Ada Kuil untuk Boneka yang Terlupakan di Jepang, Berani Masuk?

Ada Kuil untuk Boneka yang Terlupakan di Jepang, Berani Masuk?

Jalan Jalan
Island of the Dolls di Meksiko, Pulau Seram Penuh Boneka dengan Cerita Pilu

Island of the Dolls di Meksiko, Pulau Seram Penuh Boneka dengan Cerita Pilu

Jalan Jalan
Pollock's Toy Museum di Inggris, Ada Boneka Beruang Tertua di Dunia

Pollock's Toy Museum di Inggris, Ada Boneka Beruang Tertua di Dunia

Jalan Jalan
Riung Priangan: Imbauan Tunda ke Jabar Berdampak Negatif bagi Perhotelan

Riung Priangan: Imbauan Tunda ke Jabar Berdampak Negatif bagi Perhotelan

Whats Hot
Ini Usulan Asosiasi Hotel di Bandung terkait Imbauan Orang Jakarta Tunda ke Jabar

Ini Usulan Asosiasi Hotel di Bandung terkait Imbauan Orang Jakarta Tunda ke Jabar

Whats Hot
Dampak PSBB Jakarta, Hotel di Bandung Kehilangan Pasar MICE

Dampak PSBB Jakarta, Hotel di Bandung Kehilangan Pasar MICE

Whats Hot
Sebelum Naik TN Kelimutu, Nikmati Situs Sejarah Pesanggrahan Belanda

Sebelum Naik TN Kelimutu, Nikmati Situs Sejarah Pesanggrahan Belanda

Whats Hot
Tindak Lanjuti Aktivasi Wisata Wae Rebo, BOPLBF Laksanakan Gerakan BISA

Tindak Lanjuti Aktivasi Wisata Wae Rebo, BOPLBF Laksanakan Gerakan BISA

Whats Hot
Asosiasi Sebut Hotel di Bandung Aman, Terapkan Protokol Kesehatan

Asosiasi Sebut Hotel di Bandung Aman, Terapkan Protokol Kesehatan

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X