Benarkah Wisatawan Nusantara di Bali Beri Dampak ke Ekonomi Setempat?

Kompas.com - 15/10/2020, 18:05 WIB
Pemandangan Danau Buyan dan Danau Tamblingan di Buleleng, Bali. SHUTTERSTOCK / Valentin AyupovPemandangan Danau Buyan dan Danau Tamblingan di Buleleng, Bali.

KOMPAS.com – Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati yang akrab disapa Cok Ace menuturkan, perekonomian Bali mulai tumbuh sejak sambut wisatawan nusantara.

Namun, diakui pertumbuhan tidak terlalu signifikan.

"Rata-rata (kunjungan) per hari 2.500 penumpang dari Jakarta. Dari 2.500, sekitar 1.000 wisatawan. Mereka pun banyak punya privat vila di Bali,” kata Cok Ace di acara peluncuran program We Love Bali di Bali Safari & Marine, Gianyar, Rabu (14/10/2020).

Baca juga: 7 Tempat Wisata di Gianyar Bali, Bisa Foto dengan Akar Raksasa

Menurutnya, hal tersebut tidak memberi kontribusi terhadap perokonomian Bali secara signifikan. Kendati demikian, pihaknya tetap positif perekonomian di sana akan membaik.

Saat ini, Bali yang bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) telah meluncurkan program We Love Bali.

Mengutip Antara, Kamis (15/10/2020), program tersebut merupakan bentuk edukasi dan kampanye penerapan protokol kesehatan berbasis CHSE bagi pegiat parekraf dan masyarakat di Pulau Dewata.

Melalui program tersebut, masyarakat diajak untuk melihat destinasi wisata dan bagaimana para pengelola menerapkan protokol kesehatan di sana.

Altar di Pura Dalem Jagaraga, Buleleng, Bali.SHUTTERSTOCK / Gekko Gallery Altar di Pura Dalem Jagaraga, Buleleng, Bali.

“Kami harap dengan adanya We Love Bali, ada transaksi di tempat-tempat tujuan yang telah diusulkan oleh teman-teman pariwisata,” ungkap Cok Ace.

Selanjutnya, dia mengatakan bahwa program tersebut akan memberi dampak kepada pasar pariwisata yang dituju oleh Bali.

Pasalnya, para calon wisatawan yang sudah tidak sabar ingin berkunjung ke sana akan terbangun kembali rasa percayanya pada Bali melalui penerapan protokol kesehatan yang telah dilaksanakan.

Baca juga: Bukit Asah Karangasem, Lihat Indahnya Laut Bali dari Ketinggian

Senada dengan hal tersebut, Menparekraf Wishnutama Kusubandio mengatakan bahwa We Love Bali merupakan langkah untuk memulihkan pariwisata Bali dalam jangka pendek.

“Apa yang kami lakukan di Bali tentu akan sangat berdampak secara signifikan pada sektor pariwisata, bukan hanya di Bali tapi juga di Indonesia,” ujar Wishnutama dalam kesempatan yang sama.

 

Pantai Karang Sewu di Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali.SHUTTERSTOCK / Valent Rumtily Pantai Karang Sewu di Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali.

Tingkatkan perekonomian Bali

Cok Ace menjelaskan, perekonomian Bali sangat terpukul akibat pandemi virus Covid-19 lantaran industri pariwisata sempat terhenti.

“Lebih dari 53 persen PDRB Bali bersumber dari pariwisata. Tentu bukan pekerjaan yang mudah bagi kita semua untuk mengalihkan dari sektor pariwisata ke sektor lain,” kata Cok Ace.

“Triwulan pertama -1,14 persen, triwulan kedua -10,98 persen. Kami berharap di triwulan ketiga bisa satu digit di bawah 10 persen. Harapannya didongkrak dari sektor wisnus tadi,” lanjutnya.

Baca juga: Itinerary 2 Hari 1 Malam di Jembrana Bali, Lihat Kerangka Manusia Purba

Adapun, triwulan pertama adalah periode Januari – Maret. Sementara triwulan kedua adalah periode April – Juni, dan triwulan ketiga adalah periode Juli – September.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik, produk domestik regional bruto (PDRB) Bali pada triwulan kedua tercatat sebesar Rp 54,43 triliun.

Kendati nominal terlihat banyak, jika dibandingkan dengan perekonomian Bali pada triwulan kedua 2019, PDRB Bali mengalami penyusutan -10,98 persen.

“Saya harap semua stakeholder dan pelaku pariwisata dan ekraf dapat melakukan protokol kesehatan ini dengan penuh kedispilinan. Dan yang penting, penuh rasa kepedulian,” pungkas Wishnutama.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X