Kompas.com - 30/05/2021, 17:05 WIB
Kawasan Pantai Nusa Dua KOMPAS.com/Nur Rohmi AidaKawasan Pantai Nusa Dua

KOMPAS.com – Kawasan The Nusa Dua yang dikelola Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC), ditunjuk sebagai lokasi untuk program work from Bali (WFB).

Melansir Kompas.com, Sabtu (29/5/2021), pemerintah dan ITDC telah menggelar rapat koordinasi (rakor) yang turut dihadiri oleh Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves).

Adapun, Kemenko Marves diwakili oleh Asisten Deputi Pengembangan Sumber Daya Manusia Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Hermin Esti Setyowati.

Baca juga: Work From Bali Tidak Bisa Kembalikan 16,5 Juta Wisatawan, tetapi...

Rakor tersebut menindaklanjuti penandatanganan Nota Kesepahaman Bersama Dukungan Penyediaan Akomodasi untuk Peningkatan Pariwisata The Nusa Bali.

Alasan Nusa Dua jadi lokasi Work From Bali

Namun, kenapa Nusa Dua dipilih sebagai lokasi untuk WFB atau program PNS kerja dari Bali? Berikut Kompas.com rangkum, Minggu (30/5/2021):

1. Punya layanan end-to-end yang terintegrasi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Operasional dan Inovasi Bisnis ITDC Arie Prasetyo mengatakan bahwa dipilihnya Nusa Dua sebagai lokasi untuk WFB lantaran kawasan tersebut memiliki layanan end-to-end yang terintegrasi.

Baca juga: Nusa Dua Jadi Lokasi Work From Bali, Ini Tanggapan Kadispar Bali

Adapun, layanan tersebut berlaku sejak kedatangan wisatawan di bandara. Mereka akan melalui pemeriksaan dan pendataan secara menyeluruh.

2. Seluruh sektor pariwisata di sana sudah tersertifikasi CHSE

Selama pandemi Covid-19, sertifikasi CHSE merupakan hal yang dapat dikatakan paling sakral untuk memastikan bahwa protokol kesehatan diterapkan dan dijalankan sesuai standar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.