PAREKRAF

Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, Yuk Intip 7 Kawasan Konservasi di Indonesia

Kompas.com - 04/12/2021, 19:06 WIB

KOMPAS.com – Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia atau Wildlife Conservation Day selalu diperingati setiap 4 Desember.

Peringatan tersebut dibentuk atas inisiatif mantan Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Hillary Clinton terhadap perburuan dan perdagangan liar pada fauna serta eksploitasi sumber daya alam (SDA) yang mengakibatkan kerusakan pada berbagai kekayaan alam dan keragaman hayati.

Kerusakan kekayaan alam juga mengancam keberlangsungan semua satwa liar. Hal ini dapat berakibat buruk pada ekosistem dan rantai makanan.

Karenanya, dalam rangka memperingati Hari Konservasi Kehidupan Liar Sedunia, pemerintah Indonesia mendorong seluruh masyarakat untuk tidak memelihara satwa liar, tidak membeli pajangan hewan langka hasil buruan, berdonasi untuk keberlangsungan konservasi, dan menjaga kelestarian hutan.

Selain itu, kamu juga bisa mengunjungi sejumlah kawasan konservasi yang telah dibuka sebagai destinasi wisata untuk umum. Jika pandemi sudah mereda, berikut 7 kawasan konservasi yang bisa kamu kunjungi.

1. Taman Nasional Ujung Kulon

Taman Nasional Ujung Kulon merupakan kawasan konservasi sekaligus wisata yang terletak di bagian paling barat pulau Jawa.

Baca juga: Lokapala, Game MOBA Lokal Bernuansa Sejarah di PON Papua

Kawasan yang terkenal cukup prestisius di Indonesia untuk melindungi badak Jawa tersebut telah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia dengan kategori Alam oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan (UNESCO) sejak 1991.

Dengan luas area mencapai 122.956 hektar, Taman Nasional Ujung Kulon menjadi tempat wisata yang menarik untuk dijelajahi. Pasalnya, wisatawan bisa bertemu dengan berbagai satwa liar, seperti rusa, banteng, hingga babi hutan.

2. Taman Nasional Gunung Leuser

Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) merupakan salah satu kawasan perlindungan flora dan fauna terbesar di Asia Tenggara.

Kawasan yang terletak di Provinsi Aceh dan Sumatera Utara tersebut memiliki luas hingga 1.094.692 hektare (ha). Tak heran, TNGL juga ditetap sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO sejak 2004.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

Travel Update
DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

Travel Update
Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Travel Update
Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Jumlah Tamu Hotel Turun pada Agustus 2022, tapi Nginap Lebih Lama

Travel Update
1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

1,73 Juta Wisman Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022, Naik 2.000 Persen

Travel Update
Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Digital Nomad yang Tinggal hingga 5 Tahun Bisa Pakai Visa Second Home

Travel Update
Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Super Air Jet Buka Rute Surabaya-Kupang, Mulai 14 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.