Kompas.com - 08/05/2022, 11:03 WIB
Ilustrasi Korea Selatan - Deretan rumah tradisional Korea bernama hanok di Bukchon Hanok Village, Korea Selatan. SHUTTERSTOCK / CJ NattanaiIlustrasi Korea Selatan - Deretan rumah tradisional Korea bernama hanok di Bukchon Hanok Village, Korea Selatan.

KOMPAS.com - Pemerintah Korea Selatan telah mengizinkan warganya melepas masker saat berkegiatan di luar ruangan, mulai Senin (02/05/2022). Namun, banyak warganya yang memilih untuk tetap memakai masker.

Baca juga: 8 Maskapai Ini Tidak Wajibkan Pemakaian Masker Saat Penerbangan

Dilansir Kompas.com dari Insider, Kamis (05/05/2022), banyak warga lokal memilih untuk tetap mengenakan masker mereka, saat ditemui di kawasan pusat bisnis Seoul dan perkantoran seperti Jongno-gu.

"Saya tidak sakit dalam dua tahun terakhir dan saya tidak melewatkannya. Saya lebih suka memakai masker, terutama ketika ada begitu banyak orang di luar," ujar seorang pekerja di sekuritas keuangan bernama Kim So-young.

"Covid (juga) tidak akan tiba-tiba hilang minggu ini."

Sikap masyarakat Korea Selatan terhadap pelonggaran masker ini terlihat berbeda jika dibandingkan dengan di beberapa negara lain yang relatif berhenti menggunakan masker ketika aturan serupa dicabut.

Baca juga: Liburan ke Korea Selatan Bebas Karantina Mulai 1 April, Asal Sudah Divaksin

Alasan penampilan dan etika sosial

Para ahli meyakini bahwa salah satu alasan banyak dari orang Korea Selatan memilih untuk tetap memakai masker adalah alasan penampilan.

Di Korea Selatan, yang sering dijuluki sebagai "ibu kota operasi plastik dunia", banyak orang percaya bahwa berpenampilan menarik dapat membantu mereka berkembang secara sosial dan profesional.

Pemandangan area sekitar Namsan Tower saat malam hari.Shutterstock/monotrendy Pemandangan area sekitar Namsan Tower saat malam hari.

"Kami tidak dapat menyangkal bahwa individu yang menarik diperlakukan lebih baik daripada mereka yang tidak berada di Korea, termasuk di pasar kerja," jelas profesor sosiologi Bae Kyu-han dari Universitas Kookmin.

"Mengenakan masker tidak bisa menjadi solusi fundamental untuk mengatasi masalah terkait penampilan, tetapi seseorang dapat merasa lebih lega dengan menghalangi pandangan orang lain (ke wajah mereka)."

Baca juga:

Sementara, direktur Pusat Penelitian Korea di University of Western Australia Jo Elfving-Hwang meyakini, alasan orang Korea Selatan enggan melepas masker mereka disebabkan oleh faktor etika sosial.

Selama pandemi, menurutnya, memakai masker menjadi tanda penghormatan seseorang terhadap kesehatan orang lain dan tanda kepedulian yang nyata terhadap kesejahteraan orang lain.

"Jadi, tiba-tiba melepas masker saat pandemi dan kemudian berpotensi menyebarkan infeksi, akan menjadi situasi yang menyebabkan seseorang "kehilangan muka" mereka," terang Jo.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.