Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Targetkan Peningkatan Jumlah Kunjungan Kapal Pesiar di Sabang, BPKS Gelar FGD Bersama Stakeholders Pariwisata

Kompas.com - 28/10/2022, 15:48 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Promosi dan Kerjasama dan Unit Manajemen Pelabuhan Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang (BPKS) mengadakan focus group discussion (FGD) bertema "Peningkatan Kunjungan Kapal Pesiar ke Sabang Free Trade zone (FTZ)” di Hotel JS Luwansa, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (26/10/2022).

Acara tersebut dihadiri oleh Wali Kota Sabang Reza Pahlevi, serta operator, agen kapal pesiar, dan pemangku kepentingan pariwisata. Diskusi ini digelar untuk meningkatkan jumlah kunjungan kapal pesiar (cruise) ke Sabang pascapandemi Covid-19.

Sebagai informasi, jumlah kunjungan cruise ke Sabang pada 2019 mencapai 11 kapal. Selanjutnya, sejak 2020, terdapat 19 unit cruise yang menjadwalkan kunjungan ke Sabang. Sayangnya, rencana ini ditunda karena pandemi Covid-19 merebak.

Baca juga: BPKS Jalin Kerja Sama dengan RS TNI AL Sabang untuk Pemanfaatan Alat Hyperbaric Oxygen Therapy

Selanjutnya, pada Desember 2022 dan 2023, terdapat empat dan delapan cruise yang direncanakan mengunjungi Pelabuhan Bebas Sabang.

“BPKS ingin menjadikan Sabang sebagai salah satu destinasi regular kunjungan cruise di Indonesia,” ujar Deputi Komersial dan Investasi BPKS Erwanto pada kesempatan tersebut.

Untuk mewujudkan hal itu, kata Erwanto, BPKS telah menyediakan beragam fasilitas pada wisatawan kapal pesiar. Misalnya, money changer, toko kerajinan tradisional, desk information, area parkir, serta port security.

Selain itu, ia juga memastikan wisatawan mendapat pengalaman yang menyenangkan. Saat sampai di Pelabuhan Bebas Sabang, misalnya, wisatawan akan disambut tarian selamat datang.

Selama berada di Sabang, wisatawan juga dapat mengikuti berbagai aktivitas seru dan mengunjungi tempat ikonik. Misalnya, berkunjung ke ujung barat kawasan Indonesia di Tugu Nol KM Indonesia.

Wisatawan juga dapat mempelajari ragam budaya serta belajar masak langsung dengan masyarakat di Desa Wisata Aneuk Laot, Desa Wisata Anoi Itam, dan Desa Wisata Jaboi.

Untuk pencinta wisata bahari, wisatawan dapat menikmati keindahan Pantai Ujong Kareung serta menyelam di Pulau Rubiah.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+