Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kereta Cepat Whoosh Terapkan Tarif Dinamis, Harga Tiket Bisa Lebih Murah dan Mahal

Kompas.com - 29/01/2024, 18:06 WIB
Suci Wulandari Putri Chaniago,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kereta Cepet Indonesia China (KCIC) akan menerapkan skema dynamic pricing, atau tarif dinamis untuk perjalanan Kereta Cepat Whoosh kelas Premium Economy mulai 3 Februari 2024.

Tarif Whoosh kelas Premium Economy ini dibanderol harga mulai dari Rp 150.000, Rp 175.000, Rp 200.000, Rp 225.000, hingga Rp 2510.000.

"Skema dynamic ini memungkinkan penumpang mendapatkan tiket Whoosh dengan harga yang lebih hemat bila melakukan perjalanan pada waktu tertentu," kata Corporate Secretary PT KCIC, Eva Chairunisa dalam rilis resmi yang Kompas.com terima, Senin (29/1/2024).

Baca juga: Cara ke Summarecon Mall Bandung, Naik Bus hingga Whoosh

Eva melanjutkan, skema baru ini memungkinkan dalam satu hari terdapat beberapa tarif tiket yang berbeda untuk perjalanan Whoosh.

Penentuan tarif tiket dipengaruhi beberapa faktor, di antaranya faktor jam sibuk (peak hour) dan jam tidak sibuk (off peak hour). Kemudian faktor momen liburan (high season) dan non-liburan (low season), serta faktor hari kerja ataupun akhir pekan.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

"Saat high season atau peak hour, akan ditawarkan tarif yang lebih tinggi. Sebaliknya pada momen off peak, tentunya akan ditawarkan tarif yang lebih murah," papar Eva.

Sesuaikan dengan kebutuhan, keinginan, dan daya beli

Ia menambahkan, penumpang diberi alternatif perjalanan dengan tarif yang berbeda-beda, menyesuaikan dengan kebutuhan, keinginan, dan daya beli masyarakat.

Kata Eva, fleksibilitas harga tiket diharapkan dapat memberikan manfaat yang lebih baik kepada masyarakat.

Baca juga: Kaleidoskop: Serba-serbi Peluncuran Kereta Cepat Whoosh, Wisata Bandung Makin Ramai 

"Penerapan dynamic pricing ini akan terus dipantau dan dievaluasi agar dapat terus sesuai dengan kebutuhan penumpang dan operasional Whoosh," katanya.

Masyarakat yang hendak bepergian menggunakan Whoosh dapat melakukan pemesanan tiket melalui saluran resmi, seperti aplikasi Whoosh, situs tickets.kcic.co.id, vending machine, dan loket resmi di stasiun.

Kereta Cepat Whoosh.DOK KCIC Kereta Cepat Whoosh.

Tiket juga bisa dibeli di aplikasi mitra seperti Access by KAI, Licin by Mandiri, BRImo, dan BNI Mobile Banking.

Eva menyampaikan hingga 27 Januari 2024, terdapat sekitar 1,5 juta orang yang menggunakan Whoosh untuk melakukan mobilisasi Jakarta-Bandung dan sebaliknya.

Baca juga: Deretan Fasilitas Whoosh untuk Penyandang Disabilitas, Gate hingga Kursi

Saat ini rata-rata okupansi Whoosh tercatat sekitar 60 sampai 80 persen. Pencapaian volume penumpang harian tertinggi di angka 21.000 penumpang terjadi pada November 2023 dan masa angkutan Nataru Desember 2023 – Januari 2024.

"Hal ini menunjukkan bahwa minat masyarakat akan transportasi Kereta Cepat pertama di Asia Tenggara ini masih terjaga dengan baik," pungkas Eva.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

Tak Sekadar Dokumen Perjalanan, Ini 5 Negara dengan Desain Paspor Terunik

BrandzView
5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

5 Wisata Pulau di Tomia di Wakatobi, Ada Pulau 1.000 Penyu

Jalan Jalan
Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Cara Beli Tiket Jakarta Fair 2024 Online dan Offline, mulai Rp 40.000

Travel Tips
KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

KA Blambangan Ekspres dan Banyubiru Akan Gunakan Kereta Ekonomi New Generation

Travel Update
Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Midea Tawarkan Program Berhadiah Liburan ke Inggris

Travel Update
Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Kenapa Banyak Kamar Mandi Vila di Bali Pakai Konsep Semi-terbuka?

Hotel Story
Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Wisata Alam Pendakian Gunung Arjuno-Welirang Buka Lagi mulai 15 Juni

Travel Update
Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Jakarta Fair 2024: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Update
Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Runway Bandara Komodo di NTT Diperpanjang, Ditargetkan Siap Bulan Juli

Travel Update
4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

4 Aktivitas di Jakarta Fair 2024, Tak Hanya Belanja

Jalan Jalan
5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

5 Hotel Rp 300.000-an Dekat Stasiun Bogor, Staycation Setelah Idul Adha

Hotel Story
7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

7 Wisata Curug di Puwokerto, Destinasi Liburan Idul Adha

Jalan Jalan
Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Travel Update
4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

Travel Tips
4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com