Dua Jalur Pendakian Gunung Agung, Apa Perbedaannya? - Kompas.com

Dua Jalur Pendakian Gunung Agung, Apa Perbedaannya?

Wahyu Adityo Prodjo, Sri Anindiati Nursastri
Kompas.com - 29/09/2017, 06:02 WIB
Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas menuruni puncak Gunung Agung (3.142 mdpl), Bali, Kamis (6/10/2011). Gunung stratovolcano ini terakhir meletus dahsyat 1963 menelan korban jiwa 1.148 orang. Latar belakang di kejauhan terlihat kaldera Gunung Batur. KOMPAS.COM/FIKRIA HIDAYAT Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas menuruni puncak Gunung Agung (3.142 mdpl), Bali, Kamis (6/10/2011). Gunung stratovolcano ini terakhir meletus dahsyat 1963 menelan korban jiwa 1.148 orang. Latar belakang di kejauhan terlihat kaldera Gunung Batur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai gunung tertinggi di Pulau Dewata, Gunung Agung selalu menjadi incaran para pendaki. Gunung bertipe stratovolcano ini dianggap sakral oleh umat Hindu di Bali, disebut-sebut sebagai tempat bersemayamnya para dewa.

Koordinator Pemandu Pendakian Gunung Agung, Komang Kayun, mengatakan bahwa setiap malam selalu ada pendaki asing yang naik Gunung Agung.

"Dari Perancis, Jerman, Belanda, Malaysia, India, Singapura, dan China," tuturnya saat dihubungi KompasTravel.

Gunung Agung menjadi pilihan pendaki karena bisa melihat pemandangan dari ketinggian, termasuk paorama gunung-gunung lainnya seperti Rinjani di Lombok. Jika cuaca cerah, Anda juga bisa melihat Gunung Batur beserta danaunya.

Komang Kayun mengatakan ada dua jalur pendakian yang paling banyak digunakan. Pertama adalah lewat Pura Agung Besakih, kedua adalah lewat Pura Pasar Agung. 

"Umumnya pendaki lewat jalur Pura Agung Besakih sampai ketinggian 3.142 mdpl. Sebelum mencapai itu bisa ketemu di Pura Penyimpangan. Ada Tirta Giri Kusuma, ada basecamp, kemudian Kori Agung. Itu pintu menuju puncak," paparnya. 

Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas memulai pendakian Gunung Agung dari Pura Besakih di Kecamatan Rendang, Karangasem, Bali, Rabu (5/10/2011). Pura terbesar di Bali yang mengalami perkembangan sejak masa pra-hindu, ini berorientasi ke Gunung Agung yang dianggap sebagai tempat tinggal para dewata.  KOMPAS.COM/FIKRIA HIDAYAT Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas memulai pendakian Gunung Agung dari Pura Besakih di Kecamatan Rendang, Karangasem, Bali, Rabu (5/10/2011). Pura terbesar di Bali yang mengalami perkembangan sejak masa pra-hindu, ini berorientasi ke Gunung Agung yang dianggap sebagai tempat tinggal para dewata.

Pura Agung Besakih berlokasi di Desa Besakih, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem. Di pura ini juga terdapat dua jalur pendakian.

"Jalur pertama terletak di sisi timur Pura Besakih. Namanya Mulut Junggul. Di sana start point 1.300 mdpl," tutur Komang Kayun.

Pada ketinggian 1.800 mdpl, terdapat start point jalur kedua yakni Pura Penguban. Ada juga start point dari ketinggian 2.600 mdpl.

Komang Kayun menjelaskan bahwa Puncak 1 memiliki ketinggian 2.800 mdpl. Kemudian Puncak 2 memiliki ketinggian 3.140 mdpl, dan Puncak 3 memiliki ketinggian 3.142 mdpl.

BACA: Bila Gunung Agung Erupsi, Kota Denpasar Jadi Tempat Evakuasi Wisatawan

Selain Pura Agung Besakih, pendaki juga bisa memulai perjalanan dari Pura Pasar Agung yang terletak di Desa Sebudi. Dari jalur ini, pendaki bisa naik hingga Puncak 3. Namun tingkat kesulitannya cukup tinggi.

"Kecuali bagi pendaki profesional, atau yang sering naik gunung," tambah Komang Kayun.

Pilih jalur mana?

Jika lewat jalur Pura Agung Besakih, Anda akan memulai pendakian dari start point ketinggian 1.250 mdpl. Namun jika Anda memulai pendakian dari Pura Pasar Agung, start point berada pada ketinggian 1.750 mdpl.

"Namun di jalur Pura Pasar Agung, jalur bebatuannya sangat panjang. Jalur Pura Agung Besakih itu trek bebatuannya pendek, tapi jalur pendakiannya panjang," papar Komang Kayun.

Jika status Gunung Agung kembali normal, pendaki pemula sangat disarankan untuk mendaki lewat jalur Pura Agung Besakih.

"Titik ketinggian start point-nya beda, pemandangannya juga sudah beda," tutur Komang Kayun.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisWahyu Adityo Prodjo, Sri Anindiati Nursastri
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM