Salin Artikel

Pentingnya Perencanaan Tenaga Kerja Sektor Parekraf untuk Bangun Destinasi Wisata

KOMPAS.com – Ketua Ikatan Cendekiawan Pariwisata (ICPI) Azril Azahari mengungkapkan pentingnya pemerintah untuk melakukan perencanaan tenaga kerja di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) untuk pembangunan destinasi wisata.

“Itu belum ada sampai detik saya ngomong ini. Perencanaan tenaga kerjanya, atau rancangan induk pembangunan SDM (sumber daya manusia) pariwisata itu sampai sekarang belum ada,” kata Azril saat dihubungi Kompas.com, Selasa (26/1/2021).

Ia pun mempertanyakan bagaimana akan membangun suatu destinasi kalau perencanaan tenaganya tidak disiapkan.

Pendataan tenaga kerja sektor parekraf

Menurut Azril, hingga kini masih banyak tenaga kerja sektor parekraf yang belum terdata dengan baik.

Pasalnya, Klasifikasi Baku Jabatan Indonesia (KBJI) yang digunakan masih berupa KBJI yang dikeluarkan tahun 2014.

Dengan kata lain, masih menggunakan data lama yang belum mencakup banyak pekerjaan di ranah parekraf.

“Misalnya, dosen-dosen pariwisata. Pariwisata kan sudah punya sekolah sendiri. Guru SMK begitu banyak, trainer pelatih dari kursus pelatihan pariwisata itu banyak sekali. Nah itu enggak tercatat. Jadi, mereka enggak tahu,” tutur Azril.

Dengan adanya perencanaan tenaga kerja sektor parekraf, jumlah tenaga kerja yang berada di ranah parekraf akan terdata dengan baik. Termasuk juga informasi seputar kompetensi masing-masing profesi juga akan diketahui.

Nantinya, dalam perencanaan tenaga kerja sektor parekraf tersebut, bisa sekalian dibuat standardisasi kompetensi atau kualifikasi yang dibutuhkan seseorang untuk bisa masuk ke dalam kategori tertentu.

“Itu supaya nanti waktu dia membangun destinasinya, eventnya, itu kuat dia karena sudah memenuhi persyaratan. Artinya, kita juga sebaiknya membuat kualifikasi sesuai dengan jabatan dan lapangan usaha kita juga,” terang Azril.

Perencanaan Induk Pembangunan SDM

Selain soal perencanaan tenaga kerja sektor parekraf, Azril juga mengungkit soal belum adanya perencanaan induk pembangunan SDM di sektor parekraf.

Jika perencanaan soal SDM saja belum ada, kata Azril, akan sulit bagi pemerintah untuk memetakan rancangan pembangunan destinasi wisata. Terutama perihal tenaga kerja dan SDM di sektor parekraf yang dibutuhkan.

“Itu saja belum ada, gimana beliau mau membangun daerah? Coba kita tanya, kalau membangun sesuatu di Mandalika, apa saja yang diperlukan?” ujar Azril.

“Misalnya, demand kebutuhan industri sekian. Dengan okupasi atau jabatan ini, lalu yang disuplai oleh (tenaga) pendidikan itu berapa? Pendidikan termasuk pendidikan tinggi, SMK, kursus, dan pelatihan. Berapa banyak?” sambung dia.

Dengan perencanaan yang benar dan teliti, maka tenaga-tenaga kerja tersebut pastinya akan lebih banyak terserap sesuai dengan kualifikasi kompetensi yang sudah dibuat.

https://travel.kompas.com/read/2021/01/28/111100427/pentingnya-perencanaan-tenaga-kerja-sektor-parekraf-untuk-bangun-destinasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Travel Update
Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Travel Tips
8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

Jalan Jalan
Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Travel Tips
Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Travel Update
Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Jalan Jalan
Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Travel Tips
Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Travel Tips
Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Jalan Jalan
Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.