Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Sandiaga, Salatiga, dan Sambal Tumpang Koyor

Sandiaga, yang pernah ke Salatiga pada 2018, masih teringat ketika diajak Wali Kota Salatiga Yuliyanto untuk menikmati sambal tumpang koyor.

"Saya diajak jalan ke pasar dan makan sambal tumpang itu. Saya ingat rasanya pedas sekali," kata Sandiaga dalam diskusi virtual Salatiga International Conference Gastronomy History, Jumat (18/6/2021).

Kegiatan yang berorientasi pada industri makanan dan kuliner ini bertujuan memperkenalkan Kota Salatiga sebagai Kota Kreatif Dunia.

Wali Kota Salatiga Yuliyanto menyampaikan sambal tumpang koyor tercatat di Serat Centhini 1814 sampai 1823.

"Ini makanan khas yang menjadi ikon kuliner, karena beda dengan daerah lain. Selain itu, sambal tumpang koyor ini ada sejarahnya," ungkapnya.

Yuliyanto mengatakan, sektor kuliner menjadi salah satu tumpuan kebangkitan ekonomi di masa pandemi Covid-19.

"Di Salatiga ada 14.400 UMKM, dan 6.178 di antaranya adalah UMKM kuliner atau berbasis makanan. Kami mendukung dan memfasilitasi peningkatan ekonomi kerakyatan dan UMKM. Kita bangun pusat makanan sudah lengkap dengan pusat studi teknologi makanan dan sejarahnya," jelasnya.

Sekretaris Daerah Kota Salatiga Wuri Pujiastuti menyampaikan, Salatiga telah dicanangkan sebagai Kota Kuliner oleh Wali Kota Salatiga Yuliyanto pada 19 Mei 2021.

"Artinya kita akan mengangkat kuliner yang ada di Kota Salatiga dengan produk makanan khas Kota Salatiga ke kancah dunia. Yang dilaksanakan Kota Salatiga saat ini adalah mengikuti UNESCO Creative Cities Network (UCCN) Call For Applications 2021," jelasnya.

Ia menambahkan, awalnya Kota Salatiga mengedepankan olahan singkong.

Namun, karena banyaknya kuliner unggulan di Kota Salatiga, seperti sambal tumpang, enting-enting gepuk, ronde dan lainnya, akhirnya diambil tema gastronomi secara umum.

https://travel.kompas.com/read/2021/06/18/210030127/sandiaga-salatiga-dan-sambal-tumpang-koyor

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke