Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/09/2013, 17:13 WIB
Fitri Prawitasari

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Penayangan episode keempat program menjelajahi bumi nusantara oleh tim Kompas TV bertajuk "100 Hari keliling Indonesia" mengangkat kisah penjelajahan di Pulau Samosir.

Di pulau yang berada di tengah-tengah Danau Toba tersebut, tim tak hanya menikmati keindahan alam, juga sempat bertemu dengan seorang berkewarganegaraan Jerman, Annette Horschmann yang menikah dengan warga setempat, Antonius Silalahi dan namanya menjadi Annette boru Siallagan. Mereka mendirikan Tabo Cottages di Tuk Tuk, Pulau Samosir.

"Bertemu dengan Annette Horschmann orang Jerman yang sangat cinta dengan Toba. Dia konsen terhadap kebersihan Toba, misalnya terhadap hama enceng gondok yang tumbuh di Danau Toba. Ya, bisa dikatakan Annette sebagai aktivis lingkungan," ujar salah satu tim "100 Hari Keliling Indonesia", Ignatius Dimas Yulianto, di Jakarta, Rabu (25/9/2013).

Setelah bertemu dengan Annette, Dimas melanjutkan, tim juga sempat mengikuti prosesi pemakaman masyarakat Batak dan bertemu dengan pemusik gondang (alat musik tradisional Batak) muda.

Tak menghabiskan waktu lama di Samosir, tim kemudian menyeberang kembali menuju ke Medan, ibukota Sumatera Utara.

DOK KOMPAS TV Di Pematang Siantar, Ramon bertemu Bambang Pramudjianto, penderita diabetes yang bersepeda keliling nusantara untuk mengampanyekan sepeda sehat.
Di Medan, pemandu acara "100 Hari Keliling Indonesia" Ramon Y Tungka bertemu dengan seorang yang sedang menjalankan misi serupa yakni berkeliling Indonesia. Bedanya, ia berkeliling Indonesia dengan menggunakan sepeda.

"Tim sempat singgah sejenak di sebuah warung kopi di daerah Pematang Siantar. Di kedai kopi tertua di Pematang Siantar ini, Ramon bertemu seorang bapak yang menjalankan misi yang hampir mirip dengan Ramon. Namanya Bambang Pramudjianto yang bersepeda keliling Indonesia, mengampanyekan pelestarian lingkungan dan hidup sehat dengan bersepeda," papar Dimas.

Setelah itu, lanjut Dimas, tim tak menyiakan-nyiakan waktu untuk berkeliling Pematang Siantar. Mereka berkeliling kota dengan menggunakan becak motor BSA, sebuah motor yang termasuk dalam golongan motor langka. "Bahkan di Jawa BSA menjadi koleksi dengan harga yang mahal," kata Dimas.

Tim 100 Hari Keliling Indonesia melakukan perjalanan mengelilingi Indonesia dimulai dari Jakarta menuju Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Papua dan Maluku. Setelah itu, tim bergerak ke Nusa Tenggara, Pulau Bali dan Jawa.

KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI Tabo Cottage di Tuk Tuk, Pulau Samosir, Sumatera Utara.
Pada Rabu (3/7/2013) tim kembali ke Jakarta tepatnya di pelataran Gedung Kompas TV, Palmerah, Jakata Barat. Dalam melakukan misinya, tim tidak menggunakan jalur darat, laut, dan penerbangan perintis.

Beberapa kisah perjalanan tim telah ditayangkan di rubrik Travel Kompas.com. Sedangkan penayangan program di Kompas TV setiap Rabu jam 20.00.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

DAOP 7 Madiun Siapkan Tambahan Kereta untuk 5 Rute Favorit

DAOP 7 Madiun Siapkan Tambahan Kereta untuk 5 Rute Favorit

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Wisata Sleman buat Liburan Akhir Tahun 

Itinerary 2 Hari 1 Malam Wisata Sleman buat Liburan Akhir Tahun 

Itinerary
Masa Kampanye Tak Berpengaruh pada Reservasi Hotel di DIY

Masa Kampanye Tak Berpengaruh pada Reservasi Hotel di DIY

Travel Update
Nongkrong di Love on Top PIM 3, Gratis Nikmati Pemandangan Jakarta

Nongkrong di Love on Top PIM 3, Gratis Nikmati Pemandangan Jakarta

Jalan Jalan
Indahnya Sunset Pantai Paku Mandeh di Sumbar, Hamparan Pasir Putih dan Air Jernih

Indahnya Sunset Pantai Paku Mandeh di Sumbar, Hamparan Pasir Putih dan Air Jernih

Jalan Jalan
BERITA FOTO: Pesona Gili Trawangan, Keindahan Sunset hingga Dunia Bawah Air

BERITA FOTO: Pesona Gili Trawangan, Keindahan Sunset hingga Dunia Bawah Air

Hotel Story
Investasi Hijau dan Berkelanjutan Jadi Tren Pariwisata Tahun 2024

Investasi Hijau dan Berkelanjutan Jadi Tren Pariwisata Tahun 2024

Travel Update
7 Wisata di Jakarta yang Anti-mainstream buat Liburan Akhir Tahun

7 Wisata di Jakarta yang Anti-mainstream buat Liburan Akhir Tahun

Jalan Jalan
5 Tips Wisata Hemat di Gili Trawangan, Bawa Bekal Saat Snorkeling

5 Tips Wisata Hemat di Gili Trawangan, Bawa Bekal Saat Snorkeling

Travel Tips
Biaya 2 Hari 1 Malam ala Backpacker di Gili Trawangan, Termasuk Snorkeling

Biaya 2 Hari 1 Malam ala Backpacker di Gili Trawangan, Termasuk Snorkeling

Travel Tips
Jadwal Penuh, 2 Maskapai di Bandara Hang Nadim Ajukan Penerbangan Ekstra

Jadwal Penuh, 2 Maskapai di Bandara Hang Nadim Ajukan Penerbangan Ekstra

Travel Update
3 Tips Liburan ke Makau, Sesuaikan Bujet

3 Tips Liburan ke Makau, Sesuaikan Bujet

Travel Tips
Rute Internasional Batik Air dari Pekanbaru, ke Jepang Rp 6 Jutaan

Rute Internasional Batik Air dari Pekanbaru, ke Jepang Rp 6 Jutaan

Travel Update
Tren Pariwisata 2024, Wisatawan Tertarik Kunjungi Lokasi Syuting Film

Tren Pariwisata 2024, Wisatawan Tertarik Kunjungi Lokasi Syuting Film

Travel Update
Kapan Cuti Bersama Akhir Tahun 2023? Simak Jadwalnya 

Kapan Cuti Bersama Akhir Tahun 2023? Simak Jadwalnya 

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com