Kompas.com - 30/12/2013, 11:04 WIB
EditorI Made Asdhiana
"To be away from Bali for more than a month is more than I can stand. I am so terribly homesick, I can hardly wait." (Berada jauh dari Bali lebih dari sebulan itu lebih dari yang bisa saya tahan. Saya sangat rindu pulang, dan tak sabar untuk menunggu pulang).

KALIMAT ini ditulis Walter Spies, pelukis asal Jerman, mengutip buku John Stowell berjudul Walter Spies, a Life in Art (Edisi Pertama, Afterhours Book, 2011). Dia merindukan Bali dan selalu ingin pulang ke Bali sejak dikenalnya tahun 1927. Dan di Ubud, Spies pun jatuh cinta.

Di Ubud pula, dia menemukan cinta dan tinggal bersama cintanya. Begitu pula yang dialami sejumlah wisatawan asing yang berdatangan. Mereka ingin kembali, khususnya ke Ubud. Cinta Ubud pun mendunia hingga saat ini.

Lalu, mengapa harus ke Ubud? Di kampung kecil ini mereka menemukan inspirasi, ketenangan, kenyamanan, keramahan, dan seni. Itulah alasan para wisatawan asing ke Ubud. Di sana, mereka tak hanya tinggal sehari atau dua hari, tetapi berhari-hari, bahkan berbulan-bulan hingga memilih menetap di sana. Bahkan, mereka membangun keluarga bersama pemuda atau perempuan Ubud.

Patricia Forichon, wisatawan asal Perancis, mengaku penasaran dengan Ubud karena teman-temannya dan referensi yang diunduhnya dari sejumlah sumber menyatakan kenyamanannya tiada duanya. Ia pun datang, dan membuktikannya. Bahkan, Patricia merasa tak perlu segera mengakhiri liburannya dan ingin tinggal lebih lama dari rencananya sepekan di Ubud.

Begitu pula dengan Emma. Wisatawan asal Afrika yang tinggal di Malaysia itu juga langsung menuju Ubud. Ini bukan yang pertama, dan Ubud telah membuatnya kembali dan ingin belajar melukis dengan cara seperti membatik.

Keduanya pun memilih tinggal di homestay sekitar Padangtegal. Sebagian besar wisatawan memilih tinggal di rumah-rumah penduduk. Keramahan masyarakatnya menjadikan mereka betah tinggal lama, baik bersama pasangan, keluarga, teman, atau hanya sendirian.

Ubud, yang banyak dikenal luas hingga penjuru bumi itu, konon berawal dari pertemuan Tjokorda Gde Raka Soekawati, dari Puri Agung Ubud dengan Spies. Keduanya menemukan perpaduan karya seni lukis yang akhirnya memotivasi gaya lukis seniman Ubud. Kala itu pelukis Ubud masih dikenal sebagai undagi.

Tonggak

Berdirinya Pita Maha (1936), yayasan khusus seniman lukis, telah membawa eksistensi para pelukis Ubud semakin dikenal. Karya-karya mereka pun mulai ikut pameran di sejumlah negara. Spies serasa menjadi peruntungan bagi Ubud.

KOMPAS/AYU SULISTYOWATI I Nyoman Jendra (49), pelukis asal Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, tengah sibuk menyelesaikan lukisannya di ruang pamernya, Rabu (11/12/2013). Ia salah satu pelukis yang setia mengembangkan seni lukis di Ubud yang dipengaruhi pelukis besar Walter Spies, Rudolf Bonnet, dan I Gusti Nyoman Lempad di era tahun 1930-an.
”Spies mungkin di era modern bisa disebut pemasar yang baik bagi Ubud,” kata Tjokorda Gde Putra Sukawati, putra Gde Raka Soekawati dari Puri Agung Ubud.

Nama-nama besar pelukis Ubud pun lahir, seperti I Gusti Nyoman Lampad, Anak Agung Gde Sobrat, I Gusti Made Deblog, Ida Bagus Gelgel, Ida Bagus Nyana, I Cokot, serta Ida Bagus Poleng. Pelukis asing pun berdatangan dan menjadi besar di Ubud, seperti Rudolf Bonnet dan Antonio Blanco.

Lagi-lagi persoalan suasana pedesaan yang nyaman dan tenteram menjadi alasan para pelukis dari luar Bali atau asing berdatangan. Mereka menilai inspirasi bisa datang dari ketenangan lingkungan seperti Ubud.

Lukisan wayang dengan gradasi hitam putih hingga lukisan warna berlatar pedesaan Ubud menjadi ciri khas. Justru pemandangan alamnya, yang oleh warga dinilai biasa, menjadi tujuan utama wisatawan berdatangan karena Bali memiliki keindahan lain, selain Sanur (Denpasar) dan Kuta (Badung).

Menurut Cok Putra, ia menduga Ubud sudah lebih dulu dikenal dunia sebelum Spies datang. Dari data yang dikumpulkan, bangunan khas Bali dari Ubud sudah berpameran di Perancis tahun 1931. Artinya, lanjut Cok Putra, Ubud sudah mendunia sejak sebelum itu.

Perkembangannya, Cok Putra mengakui toleransi dan kesolidan masyarakat menjadi kunci bertahannya lingkungan Ubud. Mereka bersepakat tidak menerima hiruk-pikuk modern, kehidupan perdagangan dibatasi tak sampai larut malam, tak ada lampu lalu lintas di perempatan atau pertigaan, menyeleksi investor dari luar warga Ubud, dan tetap menjaga adat istiadat.

Ubud dipercaya berasal dari kata yang melegenda, ubad atau usada yang artinya obat. Ini pun ada dalam lontar Markandya Purana. Berawal dari kedatangan Rsi Markandya, pendeta Hindu dari India, yang bersemadi dan akhirnya menetap di Campuhan. Campuhan merupakan pertemuan dua aliran sungai, Wos Barat dan Wos Timur, dan dipercaya mampu menyembuhan penyakit atau sebagai ubad (obat).

Penduduk Ubud, berdasarkan Sensus 2010, berjumlah 11.187 jiwa, sedangkan total penduduk Kabupaten Gianyar 69.631 jiwa. Luas wilayah Desa Ubud 7,32 kilometer persegi dan jarak dari Kota Denpasar 25 kilometer.

Cok Putra menjelaskan, Ubud memang tidak lepas dari karya seni. Galeri-galeri lukisan bermunculan setelah Puri Lukisan (1954) diresmikan dan hingga kini dikelola Puri Ubud. Ia pun menjadi Direktur Puri Lukisan tersebut.

KOMPAS/AYU SULISTYOWATI I Nyoman Jendra (49), pelukis asal Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, tengah sibuk menyelesaikan lukisannya di ruang pamernya, Rabu (11/12/2013). Ia salah satu pelukis yang setia mengembangkan seni lukis di Ubud yang dipengaruhi pelukis besar Walter Spies, Rudolf Bonnet, dan I Gusti Nyoman Lempad di era tahun 1930-an.
Pande Wayan Suteja Neka, pemilik Museum Neka yang juga kolektor lukisan mengatakan, Ubud bagaikan magnet yang mampu menarik pelukis-pelukis dunia. Karena itu, ia meyakini, dengan seni budaya yang lestari, bisa menjadikan Ubud sejajar dengan bangsa-bangsa lain. Begitu aura yang dimiliki Ubud. Ia pun bangga menjadi anak Ubud.

Ini juga menginspirasi Janet de Neefe, penggagas Ubud Writers and Readers Festival. Termasuk sejumlah musisi yang memercayai Ubud mampu menjadi ubad cinta tidak hanya melalui lukisan, tetapi juga tulisan dan musik. Film Eat, Pray, Love pun menambah referensi bagaimana Ubud dikenal dunia.

”Ubud begitu tenang menjadikan saya ingin lama-lama tinggal di sini. Andaikan saya harus pulang, suatu saat nanti ingin kembali ke Ubud lagi. Pasti...,” kata Patricia, dengan senyum lebar. (Ayu Sulistyowati) 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.