Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/05/2014, 13:56 WIB
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS — Gubernur Bali Made Mangku Pastika memutuskan lokasi pembangunan bandara internasional kedua di Bali adalah Kubutambahan, Kabupaten Buleleng. Ia tidak bisa menunggu lama dalam memutuskan lokasi karena target pembukaan tender pembangunan mulai pertengahan tahun ini.

Hingga Sabtu (17/5/2014), beberapa calon investor yang akan presentasi belum datang untuk menawarkan konsep lebih lengkap. Menurut Pastika, ia berharap ada opsi lainnya untuk hal terbaik bagi masyarakat Buleleng.

”Kami berupaya menunggu calon investor lain seperti dari Singapura yang berjanji akan datang, tetapi belum ada kabar untuk presentasi. Kami pun dikejar waktu,” kata Pastika.

Ia berharap dalam Mei ini bisa melaporkan ke Jakarta mengenai rencana pembangunan bandara kedua di Bali setelah Ngurah Rai di Badung. Luas lahan yang dibutuhkan sekitar 600 hektar dengan menelan dana mencapai Rp 3 triliun.

Pastika berjanji tidak akan menggusur atau mengganggu bangunan pura dan penduduk dengan berlebihan. ”Yang pasti, pembangunannya harus hati-hati dan serius. Ini termasuk memikirkan infrastruktur di sekitarnya nanti. Kami akan berupaya menggunakan lahan provinsi agar tidak mengganggu masyarakat,” ujarnya.

Pemerintah setempat menargetkan tahun 2018 bandara kedua di Bali mulai terbangun. Bandara Buleleng ini diharapkan mampu mendongkrak kesejahteraan ekonomi masyarakat Bali bagian utara sehingga ketimpangan antara Bali bagian utara dan selatan segera terkikis.

Sejumlah pihak, seperti tokoh-tokoh Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) dan akademisi, memberikan masukan kepada gubernur agar segala keputusan soal rencana pembangunan bandara kedua Bali di Buleleng tidak tergesa-gesa. Mereka berharap keputusan yang diambil benar-benar matang karena lahan Bali sangat sedikit.

Dekan Fakultas Pariwisata Universitas Udayana Made Sendra menyatakan, menentukan lokasi bandar udara internasional di Buleleng tidak mudah. Alasannya, ini menyangkut adat, budaya, dan sosial. Menurut dia, masyarakat setempat tak menolak perubahan dan modernisasi.

”Hanya saja, beberapa lokasi dan bangunan di calon lokasi bandara memiliki nilai histori sehingga kami berharap agar semua bangunan yang dianggap sakral dan histori tidak hilang,” kata Sendra. (AYS)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+