Kompas.com - 29/05/2014, 11:24 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Menggoda. Warna merah menyala dan aroma segar dan pedas menggoda hidung penikmatnya. Itulah kesan pertama kali jika Anda menikmati Jangan Kesrut, salah satu makanan khas Banyuwangi, Jawa Timur, yang mulai langka.

Tidak banyak warung yang menyediakan menu Jangan Kesrut. Salah satu warung yang menyediakannya yaitu Warung Olgha yang beralamat di Jalan DI Panjaitan 49 Lateng, Banyuwangi, milik Khusnul Hotimah.

Kepada Kompas Travel, Khusnul mengaku sengaja memilih Jangan Kesrut sebagai menu andalan di warung miliknya bukan hanya karena langka. Namun juga karena rasanya yang nikmat dan selalu di cari oleh pelanggan

"Kalau rawon dan soto sudah banyak yang jualan jadi milih yang unik dan juga untuk melestarikan makanan khas Banyuwangi, 'jangan' dalam Bahasa Indonesia artinya sayur yang berkuah. Kenapa 'kesrut'? Karena rasanya pedas jadi kalau makan akan 'kesrut-kesrut' karena menahan ingus yang keluar dari hidung karena kepedasan," selorohya sambil tertawa.

Di warungnya, Khusnul menyiapkan dua jenis isian Jangan Kesrut yaitu daging dan kikil. "Kalau mau isian ayam harus pesan dulu karena jarang yang pesan. Kebanyakan ya daging sama kikil," jelasnya.

Untuk daging, Khusnul memilih bagian lulur sapi. Ia menuturkan lulur sapi merupakan bagian paling enak karena lemaknya sedikit. Ia juga berbagi resep yang ia gunakan untuk memasak Jangan Kesrut.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Jangan Kesrut, kuliner langka khas Banyuwangi, Jawa Timur.
"Sederhana hanya cabai besar, cabe rawit, tomat, daun bawang, terasi, garam, dan gula. Tapi jangan lupa yang paling utama yaitu belimbing wuluh atau belimbing sayur. Ini yang membuat Jangan Kesrut rasanya segar. Pas dinikmati saat siang hari," jelasnya.

Jika Anda memesan satu porsi Jangan Kesrut akan mendapatkan satu paket nasi, sepotong tempe yang tebal dan garing serta Kala Gepuk. Kala Gepuk ini juga makanan khas Banyuwangi.

"Bedanya dagingya kami memlih bagian paha yang lebih berserat. Rasanya gurih. Bukan abon ya, karena Kala Gepuk ini bumbunya berbeda dan tidak kering. Pokoknya rasanya pas kalau dicampur dengan Jangan Kesrut mau yang isian daging ataupun kikil," tuturnya.

Bagi Anda penggemar kuliner pedas, sepertinya Jangan Kesrut harus dimasukkan dalam menu yang harus dinikmati jika mengunjungi Banyuwangi. Rasanya yang pedas, segar dan merah menggoda akan mampu membuat hidung Anda "kesrut-kesrut" menikmatinya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.