Kompas.com - 07/12/2014, 10:46 WIB
Penampilan Elder Flower Cidar yang menarik di Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANPenampilan Elder Flower Cidar yang menarik di Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.
|
EditorI Made Asdhiana

 

JAKARTA, KOMPAS.com – Aroma buah apel langsung merasuk ke hidung sampai mengalahkan bau alkoholnya. Di lidah pun rasa asam manis khas buah apel sangat kuat. Bisa dibilang meminum Cidar hampir tak terasa meminum minuman beralkohol. Mungkin inilah mengapa Cidar menjadi salah satu minuman beralkohol terkenal dan digemari di dunia.

Cidar sendiri sebenarnya adalah minuman alkohol berasal dari Inggris. Minuman ini sudah ada sejak 2000 tahun silam. Cidar akan mudah dijumpai di pub–pub di Inggris. Cidar menjadi minuman alkohol favorit terutama di musim panas karena rasanya memang menyegarkan.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Bahan dasar Cidar adalah sari buah apel yang melalui proses fermentasi. Siapa yang sangka, salah satu pabrik minuman terbesar kelas dunia ini berada di Bali. Apelnya sendiri masih diimpor dari Australia. Makanya Cidar juga akan mudah dijumpai ke kafe dan bar kelas menengah dan elit di Pulau Dewata. Di Jakarta sendiri Cidar agak sedikit sulit ditemui. Biasanya Cidar baru ditemui di kafe atau bar autentik Eropa.

Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis yang berada di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta, meracik Cidar dari Bali ini dengan campuran sedikit Vodka. "Vodkanya sedikit saja buat rasa pahit di akhir tegukan," kata Marcelia, pemilik kafe.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Tuna Galette, makanan autentik Perancis di Kafe Le Creperie, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Dicampur dengan potongan buah stoberi dalam wadah gelas yang berbentuk tinggi dan unik, membuat minuman terlihat menarik dan segar. Ditambah lagi sari bunga Elder yang diimpor langsung dari Swedia. Saat Kompas.com mencicipi minuman yang bernama Elder Flower Cidar,  Marcelia sempat nyeletuk, ”Hati–hati, naiknya pelan-pelan lho he...he...he..." 

Biasanya minuman ini dipesan sebagai minuman santai sambil nongkrong sesudah makan besar, terutama makanan khas Eropa atau barat. Tak heran makanya Le Creprerie sebagai kafe autentik Perancis menyajikan banyak menu makanan autentik asal negara menara Eifel itu.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Nasi Goreng Seafood di Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Makanan autentik yang paling unik adalah Galette semacam Crepes atau pancake yang tipis. Galette ini adalah makanan sehari–hari masyarakat Perancis selain roti. "Mungkin bisa dibilang nasinya orang Perancis," ujar Marcelia.

Bahan Galette adalah tepung. Bentuknya tidak dibikin garing seperti Crepes melainkan tipis dan lembut. Galette bisa disertai banyak pilihan toping namun yang paling autentik di kafe ini adalah campuran tuna dan kentang yang dioleh dengan berbagai bumbu rempah. Seperti khas menu barat lainnya, Tuna Galette rasanya tidak terlalu tajam dan kadang terlalu datar buat lidah orang asia yang gemar bumbu kaya rempah.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Rice Hamburg di Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Bila ingin sedikit “nendang”, Le Creperie menyediakan beberapa menu nasi yang olahannya sudah disesuaikan juga dengan lidah lokal Indonesia. Kompas.com merekomendasikan nasi goreng seafood. Kontras dengan menu Perancis lainnya, nasi goreng ini rasa bumbunya terasa tajam. Dengan campuran bawang putih, kecap ikan dan tentu saja cabe, membuat nasi goreng seafood ini membuat lidah bergoyang.

Satu lagi steak daging sapi atau Rice Hamburg yang diolah dengan berbagai bumbu dapur yang tidak asing bagi lidah Asia seperti bawang putih, dan lada hitam termasuk potongan daun rosemary asal tanah Eropa. Rasa olahannya menjadi lebih manis.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Cheese Finger cocok untuk makanan pembuka atau camilan di Kafe Le Creperie, sebuah kafe autentik Perancis di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Untuk cemilan, bisa dipilih Cheese Finger.  Olahan keju tua Perancis dan mayones digoreng dengan tepung roti. Rasa khas keju terus terasa dari awal gigitan sampai masuk ke tenggorokan. Rasa eneknya tersamarkan dengan taburan tepung roti yang renyah.  



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jam Buka dan Harga Tiket Merapi Park Terbaru 2021, Keliling Dunia di Lereng Merapi

Jam Buka dan Harga Tiket Merapi Park Terbaru 2021, Keliling Dunia di Lereng Merapi

Jalan Jalan
9 Tips Naik KA Jarak Jauh Selama PPKM Mikro, Cari Gerbong Sepi!

9 Tips Naik KA Jarak Jauh Selama PPKM Mikro, Cari Gerbong Sepi!

Travel Tips
Aturan Wisata ke Spanyol Terbaru Juni 2021, Sudah Sambut Turis Asing

Aturan Wisata ke Spanyol Terbaru Juni 2021, Sudah Sambut Turis Asing

Travel Update
Tiket KA Jarak Jauh Jadi Lebih Mahal karena Tes Covid-19, GeNose Jadi Primadona

Tiket KA Jarak Jauh Jadi Lebih Mahal karena Tes Covid-19, GeNose Jadi Primadona

Jalan Jalan
Pengalaman Naik KA Jarak Jauh saat PPKM Mikro 1-14 Juni 2021, Stasiun Tetap Ramai

Pengalaman Naik KA Jarak Jauh saat PPKM Mikro 1-14 Juni 2021, Stasiun Tetap Ramai

Jalan Jalan
Persiapan Travel Corridor Arrangement Bali Sudah 85-90 Persen

Persiapan Travel Corridor Arrangement Bali Sudah 85-90 Persen

Travel Update
Catat, Daftar Hotel Bersertifikasi CHSE di 5 Destinasi Super Prioritas

Catat, Daftar Hotel Bersertifikasi CHSE di 5 Destinasi Super Prioritas

Jalan Jalan
Hari Purbakala: Melihat Lukisan Goa Tertua di Dunia yang Ternyata Ada di Indonesia

Hari Purbakala: Melihat Lukisan Goa Tertua di Dunia yang Ternyata Ada di Indonesia

Jalan Jalan
9 Fakta Seputar Uma Lengge, Wisata Budaya yang Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

9 Fakta Seputar Uma Lengge, Wisata Budaya yang Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

Jalan Jalan
Jangan Dicabut, Bunga Edelweiss Bisa Dibeli di Desa Wonokitri Pasuruan

Jangan Dicabut, Bunga Edelweiss Bisa Dibeli di Desa Wonokitri Pasuruan

Travel Update
4 Fakta Seputar Festival Perahu Naga, Disebut Peh Cun dan Sembahyang Bacang

4 Fakta Seputar Festival Perahu Naga, Disebut Peh Cun dan Sembahyang Bacang

Travel Update
Perancis Sambut Turis Asing yang Divaksinasi Juni 2021, Ini Aturannya

Perancis Sambut Turis Asing yang Divaksinasi Juni 2021, Ini Aturannya

Travel Update
Maria, Desa Wisata di Bima NTB yang Memiliki Banyak Daya Tarik

Maria, Desa Wisata di Bima NTB yang Memiliki Banyak Daya Tarik

Jalan Jalan
Pacuan Kuda di Bima Bakal Jadi Acara Nasional, Ini Persiapannya

Pacuan Kuda di Bima Bakal Jadi Acara Nasional, Ini Persiapannya

Travel Update
Akhir Juni, Wings Air Buka Rute Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga

Akhir Juni, Wings Air Buka Rute Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X