Kompas.com - 21/12/2014, 13:45 WIB
EditorI Made Asdhiana
NAMA Gede Agus Hardyawan yang akrab disapa dengan Gede Hardy saat ini tak bisa lepas dari bisnis ritel. Di mana-mana, nama pusat perbelanjaan Hardys selalu ditemukan, entah Anda sedang berwisata di Nusa Dua atau melewati Seririt menuju Pantai Lovina di Singaraja. Hardys bagi masyarakat Bali demikian akrab. Pasalnya ritel Hardys hampir ada di seluruh kabupaten di Bali, kecuali Kabupaten Bangli.

Siapa sangka Gede Hardy, penyandang gelar Sarjana Teknik Industri dari Institut Teknologi Bandung (ITB) tahun 1995 ini malah banting setir dan justru melambungkan namanya saat menekuni bisnis ritel yang dibuka pertama kali tahun 1997 di Negara, Kabupaten Jembrana, ujung barat Pulau Bali.

Masa kecil laki-laki yang lahir di Desa Penyaringan, Mendoyo, Jembrana pada 27 Mei 1972 ini tumbuh di tengah keluarga yang terbilang sederhana. Ayahnya I Wayan Nastra dan ibunya Ni Ketut Susilawati Astuti membesarkan Gede Hardy dengan lima saudaranya dalam lingkungan pedesaan yang masih alami. Ayah Gede merupakan petani cengkeh, kopi, vanili, sementara ibunya hanyalah seorang guru Sekolah Dasar.

Namun masa kecil Gede Hardy bukanlah dibesarkan dengan orang tuanya, tetapi dibesarkan oleh neneknya. Tatkala Gede lahir, dia dianggap reinkarnasi kakeknya. Sehingga neneknya berkeras kepada orangtua Gede untuk mengasuh Gede sejak bayi. Sejak saat itu Gede diasuh neneknya dan tinggal di rumah berdinding gedek/bambu. Sejak kecil Gede sudah merasakan kasih sayang nenek dan tinggal dalam suasana pedesaan, bahkan bisa dibilang di tengah hutan, jauh dari Kota Negara.

Sambil sekolah, jiwa bisnis Gede mulai terasah sejak muda. "Dari kecil bakatnya berbisnis sudah kelihatan. Jualan apa saja dia lakukan, terutama hasil kebun," kata I Wayan Nastra kepada Kompas Travel saat green launching Hotel Pop! Hardys Singaraja Square, di Singaraja, Bali, Jumat (15/11/2014) lalu.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Preskom GH Holdings Ketut Rukmini Hardy SP (kiri) dan Presdir GH Holdings Ir Gede Agus Hardyawan (kanan) di Sanur, Bali, Sabtu (13/12/2014).
Ketika kuliah di ITB pun, Gede masih sempat menekuni bisnis. Di Bandung dia menekuni bisnis properti yaitu menjual rumah dengan kisaran harga Rp 50 juta sampai Rp 60 juta. Gede beli rumah, kemudian memperbaikinya, lantas menjualnya kembali.

Sementara Ni Ketut Rukmini -- sekarang menjadi istri Gede Hardy -- saat itu kuliah di Institut Pertanian Bogor (IPB). Tak heran waktu kuliah di Bandung, Gede sering bolak-balik Bandung-Bogor.

Setelah menyandang gelar Ir, Gede bekerja di perusahaan otomotif. Selama 8 bulan Gede bekerja di perusahaan mobil asal Jepang ini. Di sini dia memetik pelajaran berharga yakni soal kedisiplinan. Meskipun mendapatkan tawaran untuk bekerja di Toyota Jepang, namun jiwa bisnis Gede dan panggilan untuk pulang kampung lebih kuat sehingga baliklah dia ke Pulau Dewata.

Bisnis ritel menarik perhatiannya. Namun buku-buku ritel saat itu belum banyak. Tokoh ritel terkenal dari AS saat itu adalah Sam Walton dengan bisnis Wal-Mart-nya. Dari tekadnya menekuni bisnis ritel, lahirlah Hardys yang pertama pada 11 Juni 1997 di Jembrana, kota kelahirannya.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Presdir GH Holdings Ir Gede Agus Hardyawan.
Kenapa ritel? Gede punya kisah. Saat tinggal di Rawamangun, Jakarta, dia kebetulan bertetangga dengan orang Padang. "Namanya Pak Rusman, dia punya Tip Top. Saya minta beliau mengizinkan saya belajar soal ritel di sana. Pak Rusman setuju. Jadilah saya kerja di situ," kenang Gede ketika bincang-bincang dengan media, di Sanur, Bali, Sabtu (13/12/2014) lalu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Travel Update
Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.