Kompas.com - 19/01/2015, 11:23 WIB
EditorI Made Asdhiana
KETIKA mendengar kata Madura, apa yang langsung terlintas dalam pikiran kita? Mereka yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya bisa langsung berpikir tentang sate ayam karena banyak kita jumpai pedagang sate ayam madura di Ibu Kota. Sejumlah teman lain menyebut Madura identik dengan soto daging.

Namun, di luar urusan kuliner, Madura membuat sejumlah orang teringat pada pemulung dan pedagang besi yang umumnya berasal dari Madura. Madura juga bisa identik dengan karapan sapi. Madura pun mengingatkan kita pada kain batik dengan warna-warna terang seperti merah dan kuning.

Kalau Madura sebagai daerah tujuan wisata? Relatif belum setenar Yogyakarta ataupun Bali. Namun, sesungguhnya di Madura pun kita bisa mendapati tempat-tempat tujuan wisata yang menarik dan khas. Di sini ada beberapa kota ”besar”, seperti Bangkalan, Pamekasan, dan Sumenep. Kali ini, kita bertualang di Kota Sumenep dan sekitarnya.

Pantai Lombang

Hamparan pantai dengan air biru jernih memberi gradasi berbagai warna biru saat gelombang di Pantai Lombang itu seakan-akan bertemu dengan langit biru nun sejauh mata kita memandang. Selain debur ombaknya yang relatif tenang, pasir di Pantai Lombang juga relatif bersih. Pantai Lombang termasuk wilayah Kecamatan Batang-batang, Kabupaten Sumenep.

Ziarah ke Makam Raja di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur.
Salah satu yang khas dari Pantai Lombang adalah deretan pohon cemara udang (Casuarina equisetifolia) yang seolah-olah ”memisahkan” area pasir pantai yang keputihan dengan daratan di sekitarnya.

Dedaunan pada cemara udang itu bergoyang-goyang ringan diterpa angin. Jika pohon-pohon cemara udang besar menghiasi area dekat pantai, bonsai cemara udang ”menyambut” kedatangan kita begitu memasuki area Pantai Lombang.

Masjid Jami’

Salah satu bangunan yang menarik di Kota Sumenep adalah Masjid Jami’ Sumenep yang juga disebut Masjid Agung Sumenep. Masjid Agung Sumenep juga menjadi salah satu tujuan wisatawan. Arsitektur masjid ini dipengaruhi budaya Tiongkok. Ini, antara lain, terlihat dari ukiran pada pintu-pintu masjid.

KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Mengunjungi Masjid Jami Sumenep di Pulau Madura, Jawa Timur.
Serupa dengan ukir-ukiran kayu madura pada umumnya, warna merah, kuning, dan hijau mendominasi ragam hias di Masjid Agung Sumenep. Buku Sejarah Sumenep yang dikeluarkan Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Sumenep 2010 menyebutkan, masjid ini dibangun mulai 1779 dan selesai pada 1787.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.