Kompas.com - 19/01/2015, 11:23 WIB
Kerindangan Cemara Udang Pantai Lombang, Kecamatan Batang-batang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. KOMPAS/WAWAN H PRABOWOKerindangan Cemara Udang Pantai Lombang, Kecamatan Batang-batang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur.
EditorI Made Asdhiana
KETIKA mendengar kata Madura, apa yang langsung terlintas dalam pikiran kita? Mereka yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya bisa langsung berpikir tentang sate ayam karena banyak kita jumpai pedagang sate ayam madura di Ibu Kota. Sejumlah teman lain menyebut Madura identik dengan soto daging.

Namun, di luar urusan kuliner, Madura membuat sejumlah orang teringat pada pemulung dan pedagang besi yang umumnya berasal dari Madura. Madura juga bisa identik dengan karapan sapi. Madura pun mengingatkan kita pada kain batik dengan warna-warna terang seperti merah dan kuning.

Kalau Madura sebagai daerah tujuan wisata? Relatif belum setenar Yogyakarta ataupun Bali. Namun, sesungguhnya di Madura pun kita bisa mendapati tempat-tempat tujuan wisata yang menarik dan khas. Di sini ada beberapa kota ”besar”, seperti Bangkalan, Pamekasan, dan Sumenep. Kali ini, kita bertualang di Kota Sumenep dan sekitarnya.

Pantai Lombang

Hamparan pantai dengan air biru jernih memberi gradasi berbagai warna biru saat gelombang di Pantai Lombang itu seakan-akan bertemu dengan langit biru nun sejauh mata kita memandang. Selain debur ombaknya yang relatif tenang, pasir di Pantai Lombang juga relatif bersih. Pantai Lombang termasuk wilayah Kecamatan Batang-batang, Kabupaten Sumenep.

Ziarah ke Makam Raja di Kabupaten Sumenep, Jawa Timur.
Salah satu yang khas dari Pantai Lombang adalah deretan pohon cemara udang (Casuarina equisetifolia) yang seolah-olah ”memisahkan” area pasir pantai yang keputihan dengan daratan di sekitarnya.

Dedaunan pada cemara udang itu bergoyang-goyang ringan diterpa angin. Jika pohon-pohon cemara udang besar menghiasi area dekat pantai, bonsai cemara udang ”menyambut” kedatangan kita begitu memasuki area Pantai Lombang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Masjid Jami’

Salah satu bangunan yang menarik di Kota Sumenep adalah Masjid Jami’ Sumenep yang juga disebut Masjid Agung Sumenep. Masjid Agung Sumenep juga menjadi salah satu tujuan wisatawan. Arsitektur masjid ini dipengaruhi budaya Tiongkok. Ini, antara lain, terlihat dari ukiran pada pintu-pintu masjid.

KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Mengunjungi Masjid Jami Sumenep di Pulau Madura, Jawa Timur.
Serupa dengan ukir-ukiran kayu madura pada umumnya, warna merah, kuning, dan hijau mendominasi ragam hias di Masjid Agung Sumenep. Buku Sejarah Sumenep yang dikeluarkan Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Sumenep 2010 menyebutkan, masjid ini dibangun mulai 1779 dan selesai pada 1787.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.