Kompas.com - 03/02/2016, 17:23 WIB
Pengunjung melihat bunga bangkai raksasa (Amorphophallus titanum) yang tumbuh di Rumah Perubahan, di Jatimurni, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Selasa (2/2/2016). Bunga bangkai yang merupakan bunga endemik Sumatera tersebut dibudidayakan di Rumah Perubahan sebagai bagian dari edukasi kepada masyarakat. Rumah Perubahan merupakan pusat pelatihan dan pendidikan bagi masyarakat ataupun lembaga usaha yang didirikan Guru Besar Manajemen Universitas Indonesia Rhenald Kasali. KOMPAS/HARRY SUSILOPengunjung melihat bunga bangkai raksasa (Amorphophallus titanum) yang tumbuh di Rumah Perubahan, di Jatimurni, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Selasa (2/2/2016). Bunga bangkai yang merupakan bunga endemik Sumatera tersebut dibudidayakan di Rumah Perubahan sebagai bagian dari edukasi kepada masyarakat. Rumah Perubahan merupakan pusat pelatihan dan pendidikan bagi masyarakat ataupun lembaga usaha yang didirikan Guru Besar Manajemen Universitas Indonesia Rhenald Kasali.
EditorI Made Asdhiana
MATA Azka Nadhif berbinar memandang bunga bangkai raksasa yang sudah tumbuh menjulang sekitar 1,2 meter di sebuah pot besar di pekarangan Rumah Perubahan, Selasa (2/2/2016). Bocah lelaki berusia 4,5 tahun itu begitu takjub. ”Bagus banget, ya.”

Azka kembali memandang bunga itu dari berbagai sisi. Dia terdiam sesaat lalu menyatakan rasa penasaran. ”Kok, yang aku lihat di Youtube bunganya kecil, tetapi di sini besar sekali,” kata anak yang masih duduk di taman kanak-kanak itu. Tak tercium bau bangkai dari bunga itu.

Sang pemandu dari Rumah Perubahan pun menjelaskan, jika bunga bangkai raksasa atau Amorphophallus titanum ini berbeda dengan bunga Rafflesia arnoldii. Bunga Amorphophallus ini bisa tumbuh hingga setinggi 3,5 meter.

Bunga bangkai tersebut telah ditanam 10 tahun silam di Rumah Perubahan yang terletak di Kelurahan Jatimurni, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi. Bunga itu dibudidayakan oleh sang pendiri Rumah Perubahan, Rhenald Kasali.

Azka pun menyempatkan diri berfoto dengan latar belakang bunga tersebut sebelum pergi. ”Abang.. coba menghadap ke sini, ya..,” ucap Nurul (13), kakak perempuan Azka, sambil membidikkan kamera sakunya.

Azka dan Nurul berkunjung ke Rumah Perubahan bersama ibu mereka, Trifana Usye (41) dan sang nenek, Lidia (66). ”Saya ikut ke sini demi Azka, cucu saya. Dia dari kecil memang senang sekali dengan bunga,” kata Lidia.

Warga Depok, Jawa Barat, itu mendapatkan informasi mengenai keberadaan bunga bangkai di Rumah Perubahan dari media sosial dan berita daring di internet.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Setelah Azka pulang sekolah, kami kesini. Dia sudah lama ingin lihat bunga bangkai secara langsung,” ucap Trifana.

Edukasi masyarakat

Rhenald Kasali mengaku mendapatkan bibit bunga bangkai itu dari warga yang membudidayakannya di Sumatera.

”Saya membawa dua umbi bunga tersebut ke Rumah Perubahan, 10 tahun lalu, dan baru sekarang tanaman ini mulai berbunga,” ujar Rhenald.

Rhenald berharap keberadaan bunga bangkai di Rumah Perubahan dapat mengedukasi anak-anak dan masyarakat mengenai tanaman endemik asal Indonesia.

”Dengan adanya bunga ini, kita berharap anak-anak jadi mengenal tumbuhan asli Indonesia yang sangat indah. Mereka juga tahu bagaimana cara melestarikannya,” kata Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia itu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maskapai di Jepang Jual Tiket Penerbangan Misterius Lewat Vending Machine

Maskapai di Jepang Jual Tiket Penerbangan Misterius Lewat Vending Machine

Travel Update
6 Oleh-oleh Populer Khas Palangka Raya, Ada Keripik Kelakai

6 Oleh-oleh Populer Khas Palangka Raya, Ada Keripik Kelakai

Travel Tips
Museum Kapal PLTD Apung di Banda Aceh, Saksi Bisu Tsunami Aceh

Museum Kapal PLTD Apung di Banda Aceh, Saksi Bisu Tsunami Aceh

Jalan Jalan
Pantai Jagu, Tempat Wisata Baru di Sudut Lhokseumawe Aceh

Pantai Jagu, Tempat Wisata Baru di Sudut Lhokseumawe Aceh

Jalan Jalan
Panduan Check-in Penerbangan Domestik di Bandara Soekarno-Hatta Saat Pandemi

Panduan Check-in Penerbangan Domestik di Bandara Soekarno-Hatta Saat Pandemi

Travel Tips
46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

Travel Tips
Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Travel Update
Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Travel Update
Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.