Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/10/2016, 15:03 WIB
EditorI Made Asdhiana

STANDARDISASI. Itulah tema sentral komunitas Wakatobi Professional Diver Association di Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Isinya, antara lain standardisasi prosedur keselamatan penyelaman, standardisasi keterampilan, lisensi pemandu selam, serta standardisasi kompensasi profesional pemandu selam.

Guntur, pegiat komunitas Wakatobi Professional Diver Association (WPDA), Selasa (20/9/2016), di Bandara Matahora, Wangiwangi, Kabupaten Wakatobi, mengatakan, standardisasi penting dimiliki mengingat status Wakatobi sebagai daerah tujuan wisata selam dunia.

Hal itu kemudian disusul dengan penetapan Wakatobi sebagai satu dari 10 tujuan wisata yang pembangunannya menjadi prioritas pemerintah pusat. Sembilan lainnya adalah Danau Toba, Tanjung Kelayang, Tanjung Lesung, Kepulauan Seribu, Borobudur, Bromo-Tengger-Semeru, Mandalika, Labuan Bajo, dan Morotai.

Menurut Guntur, standar penyelaman yang terkait prosedur keselamatan penyelaman itu berkaitan dengan keberadaan pemandu selam profesional.

Ia menuturkan, jika disebut pemandu selam profesional, jenjang lisensi yang mesti dimiliki berada pada kualifikasi dive master. Namun, sejauh ini baru 15 penyelam yang mempunyai kualifikasi dive master di seluruh Wakatobi.

Padahal, dengan tingkat kunjungan wisatawan saat ini dan jumlah titik penyelaman yang bisa dieksplorasi, masih dibutuhkan sekurangnya 20 dive master lagi.

Standardisasi kompensasi profesional sebagai pemandu selam juga menjadi persoalan lain yang melatarbelakangi terbentuknya komunitas WPDA. Kini bayaran yang dijanjikan pengelola sebuah resor ternama hanya sekitar Rp 1,5 juta per bulan.

Padahal, kata Guntur, bisa saja dalam satu hari para pemandu selam melakukan empat kali penyelaman. Praktik ini relatif membahayakan karena bisa menihilkan waktu surface interval, yakni kondisi seorang penyelam berada di permukaan air di antara dua waktu penyelaman.

Prosedur ini memungkinkan kandungan nitrogen yang diserap jaringan tubuh selama penyelaman pertama dapat terlepas dari tubuh penyelam. Jika prosedur ini tidak dijalankan sesuai prosedur, atau bahkan tidak dilakukan sama sekali, hal ini cenderung akan membahayakan penyelam.

Relatif sedikitnya kompensasi profesional bagi para pemandu selam yang bekerja secara tetap itu membuat sebagian besar penyelam memilih bekerja secara lepas. ”Kompensasinya jika bekerja freelance Rp 150.000 untuk sekali penyelaman atau Rp 300.000 untuk seharian,” ujar Guntur.

Sebagian pemandu selam lain, tatkala jam terbangnya cukup dan berkualifikasi dive master, biasanya akan pindah ke lokasi wisata selam lain, seperti Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur dan Kepulauan Raja Ampat di Papua Barat.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Travel Update
Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Travel Update
Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Travel Update
Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Travel Update
Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Travel Tips
Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary
Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Travel Tips
Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Jalan Jalan
Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

Jalan Jalan
Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Travel Update
4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

Jalan Jalan
4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+