Mulai Langka, Sarapan dengan Serabi Sasak di Lombok - Kompas.com

Mulai Langka, Sarapan dengan Serabi Sasak di Lombok

Kompas.com - 08/01/2018, 08:23 WIB
Inilah serabi sasak Mahuri di Lombok, NTB. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari konsumen.KOMPAS.COM/FITRI Inilah serabi sasak Mahuri di Lombok, NTB. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari konsumen.

MATARAM, KOMPAS.com - Jika Anda inginkan sarapan yang berbeda dengan sedikit teknik memburu makanan yang jarang ditemukan, Anda bisa memilih sarapan dengan serabi sasak di Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Baca juga : Ada Serabi Telor, Serabi Oncom, Bikin Penasaran Kan?

Bentuknya tak sempurna bulat, berukuran lingkaran yang kita bentuk dari ujung jempol dan ujung jari telunjuk tangan kita, berbahan tepung beras, dan dibakar di atas api kecil yang biru.

"Ini saya siapkan sejak jam 3 malam, menyiapkan semua bahan bahan jualan, ada nasi, bubur tapi yang utama serabi ini. Untuk serabi harus benar perhitungannya bahannya agar terasa enak dan lembut di mulut," kata Hj. Mahuri, Minggu (7/1/2018) sambil melayani para pembelinya yang terus berdatangan.

Baca juga : Ayam Plecing di Lombok Ini Memang Mantap!

Mahuri adalah satu dari sejumlah pedagang serabi yang tersisa di Kota Mataram. Mahuri warga Karang Pule, Kecamatan Tanjung Karang Mataram, memilih menjajakan lapak kecil serabi sasaknya di lapangan Perumnas, Kota Mataram.

Hj. Mahuri, seorang pedagang serabi yang masih bertahan di Kota Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Serabinya dikenal enak, tidak salah jika dia bertahan hingga 20 tahun lamanya.KOMPAS.COM/FITRI Hj. Mahuri, seorang pedagang serabi yang masih bertahan di Kota Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Serabinya dikenal enak, tidak salah jika dia bertahan hingga 20 tahun lamanya.
Mahuri dikenal sangat akrab warga sekitar, mereka merasa Mahuri adalah bagian dari perjalanan masa kanak-kanak mereka di Perumnas. Bahkan jika ada yang tak kebagian serabi buatannya, pasti menangis.

Baca juga : Pantai Pandanan di Lombok, Surga Para Pelancong

Pemandangan itu langsung dilihat Kompas.com saat ikut memburu serabi Mahuri. "Serabinya habis, coba saya tanya apa ada yang mau berbagi serabi. Ada ini!" jawab Mahuri tak mau mengecewakan pembelinya meskipun hanya seorang anak-anak.

Orang tua bocah penggemar serabi pun membujuk anaknya yang menangis tak kebagian serabi.

Baca juga : Bagaimana Cara ke Lombok Tanpa Menggunakan Pesawat?

Parutan kelapa yang disebar di serabi dan lupis serta sentuhan kentalnya gula merah, membuat mata tak berkedip ingin segera pulang dan menikmati serabi bersama keluarga.

“Enak ya serabinya, gulanya enak, serabinya lembut, pingin lagi, pingin lagi terus serabinya,” kata Sultan yang menghabiskan sebungkus serabi.

Inilah serabi sasak Mahuri di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari.KOMPAS.COM/FITRI Inilah serabi sasak Mahuri di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari.
Tanti, warga Perumnas secara khusus mengatakan bahwa serabi sasak Mahuri adalah yang terbaik di kota Mataram.

Bukan hanya karena rasanya yang berbeda dengan serabi serabi lainnya yang pernah diburunya, tapi karena bahan bahan serabi Mahuri masih original dan tak mengunakan bahan pengawet termasuk pemanis buatan.

“Serabi ini yang paling dahsyat enaknya, bahan bahannya dari tepung beras, tidak dicampur dengan tepung terigu, lembut dan nyess gurihnya saat menyentuh lidah. Hmm... pokoknya enak apalagi dimakan lagi panas panas itu,” kata Tanti.

Tanti hampir tiap pagi mampir di serabi Mahuri, nongkrong di bawah pohon dan menikmati serabi bersama anak-anaknya.

Serabi Sasak Mahuri hanya ada di pagi. Warga Perumnas telah mengenalnya sejak 20 tahun lalu dan merasakan gurih dan sedapnya serabi Itu.

Inilah serabi sasak Mahuri di Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari pelanggan.KOMPAS.COM/FITRI Inilah serabi sasak Mahuri di Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Meski tampilannya sederhana tapi rasanya sangat enak dan digemari pelanggan.
Mahuri sempat mengadu nasib ke Arab Saudi sekaligus menunaikan ibadah haji. Lima tahun lamanya dia meninggalkan para pemburu serabi. Kini serabi bu Mahuri kembali menawarkan aroma rindu bagi pelanggan setianya.

Penggemar lamanya bahkan masih menyodorkan lembaran Rp 2.000 karena rindu serabi buatannya. Berbekal senyum Mahuri melayani pembelinya dengan cinta.

******************

Mau merasakan liburan seru ke Pulau Bali? Kali ini liburannya gratis dan ke destinasi anti-mainstream! Selama empat hari tiga malam, seluruh biaya peserta sudah ditanggung. Termasuk tiket PP Jakarta-Bali, transportasi lokal, hotel, konsumsi, dan beragam aktivitas seru. Juga raih kesempatan memenangkan hadiah smartphone OPPO F5.

Caranya mudah, ikuti photo competition 'Unforgettable Journey'. Klik link ini.


EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X