Kompas.com - 16/01/2019, 18:10 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Wilayah Jatinegara, Jakarta Timur, sekarang terkenal sebagai sentra ekonomi. Sangat mudah mencari segala suvenir, bahan kain, atau batu akik di sekitar Jatinegara. Namun mungkin tak banyak yang tahu, sebenarnya daerah ini punya peran penting sebagai pusat pertahanan tentara Belanda untuk menjaga akses Buitenzorg alias Bogor.

"Dahulu di daerah sini ada benteng. Benteng ini memiliki fungsi untuk menghalau pasukan Inggris. Sebelum zaman Daendels ada benteng kecil yang difungsikan sebagai penjara," jelas Penulis Buku Perang Napoleon di Jawa 1811 dan Buku Misteri Napoleon terbitan Penerbit Buku Kompas, Jean Rocher dalam acara Komunitas Jelajah Budaya Misteri Napoleon, Gambir, Minggu (13/1/2019).

Jean mengungkapkan keberadaan benteng tersebut ada pada zaman pemerintahan Gubernur Jendral Hindia Belanda, Herman Willem Daendels terhitung dari 1808-1811.

Baca juga: Perancis Pernah Kuasai Hindia Belanda Lewat Daendels

Sebagai informasi, Daendels adalah Belanda yang membelot ke Perancis. Masa pemerintahan Daendles, Belanda dan koloninya dikuasai Perancis. Jadi bos Daendels saat itu tak lain adalah Napoleon Bonaparte.

Daendels punya tugas yang lumayan berat saat diutus ke Hindia Belanda. Selain membenahi kekacauan lantaran korupsi VOC ia harus mempertahankan Jawa dari serangan Inggris yang saat itu berambisi mengusai jalur perdagangan dunia, tak terkecuali Hindia Belanda yang kaya akan hasil alam.

Pasukan Inggris dan koloninya berhasil mendarat di Cilincing pada 4 Agustus 1811.

"Saat itu Inggris santai sekali mendarat di Cilincing karena tidak ada penjagaan dari Belanda atau Perancis. Mereka bahkan bisa masuk ke daerah Kota Tua dan buka tenda segala di depan Gedung Fatahillah sekarang ini," jelas Pendiri Komunitas Budaya Jakarta, Kartum Setiawan.

Gedung eks Kodim Jatinegara, Jakarta Timur.Kompas.com/Silvita Agmasari Gedung eks Kodim Jatinegara, Jakarta Timur.

Selain pusat pemerintahan Batavia yang dipindah dari Kota Tua ke daerah Weltevreden (sekarang Jakarta Pusat), Kartum menjelaskan bahwa Belanda saat itu memang terkenal dengan pertahanan militer yang kurang baik.

Alhasil jalan Inggris terbilang mulus saat melakukan penyerangan. Dengan strategi yang cukup baru, mereka menyerang pasukan Belanda-Perancis di tengah malam saat lengah.

Pertama daerah Salemba-Matraman menjadi pusat pertempuran. Lantas bergeser ke daerah Jatinegara.

Baca juga: Suramnya Istana Megah Daendels di Depan Lapangan Banteng

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.