Mengenal Gunung Panderman dari Kacamata Seorang Pendaki

Kompas.com - 25/07/2019, 09:26 WIB
Kondisi Gunung Panderman, Kota Batu, Jawa Timur yang terbakar diabadikan dari Jalur Lingkar Barat (Jalibar) Kota Batu, Senin (22/7/2019) ANDI HARTIKKondisi Gunung Panderman, Kota Batu, Jawa Timur yang terbakar diabadikan dari Jalur Lingkar Barat (Jalibar) Kota Batu, Senin (22/7/2019)

KOMPAS.com – Hutan Gunung Panderman terbakar. Tim gabungan yang berjumlah lebih dari 200 an orang dikerahkan sebagai upaya memadamkan api yang terdeteksi menyala sejak Minggu (21/7/2019) sekitar pukul 19.00 WIB.

Kondisi medan menjadi kendala tersendiri bagi tim dalam upaya pemadaman api. Dilaporkan Kompas.com, Rabu (24/7/2019), salah satu titik tersulit adalah di daerah Bon Tutup dimana api menyala pada kemiringan 90 derajat. Di tempat tersebut, semak belukar tumbuh, sehingga memudahkan api semakin menyala dan merembet.

Berdasarkan informasi yang diterima KompasTravel dari Oman Suherman, Kepala Divisi Regional Perum Perhutani Jatim, Rabu (24/7/2019), api sudah berhasil dipadamkan.

Untuk cakupan area kebakaran Hutan Lindung Panderman sendiri disebut Oman meningkat 10 hektare dibanding informasi yang dikeluarkan Senin (23/7/2019) lalu.

Baca juga: Berhasil Dipadamkan, Kebakaran Gunung Panderman Mencapai 70 Hektare

“Bertambah 10. Total jadi 70 hektare,” ujarnya.

Gunung Panderman merupakan gunung yang berlokasi di Kota Batu, Jawa Timur. Gunung dengan ketinggian 2.045 meter di atas permukaan laut ini mungkin namanya tidak terlalu bergaung dibanding gunung di wilayah Jawa Timur lain seperti Gunung Arjuno, Gunung Semeru ataupun Gunung Ijen.

Meski begitu, Gunung Panderman juga merupakan tempat yang kerap digunakan oleh para pecinta gunung untuk melakukan hobinya.

Tak heran jika saat kebakaran kemarin beberapa pendaki dikhawatirkan terjebak saat kebakaran. Meskipun pada akhirnya pendaki terakhir dilaporkan berhasil turun dengan selamat.

Mengenal lebih jauh Gunung Panderman, KompasTravel mencoba menanyai Rifqy Faiza Rahman, pendaki sekaligus Travel Blogger asal Jawa Timur, yang pernah mendaki ke Gunung Panderman sekitar tahun 2013 silam.

Meski sudah cukup lama, namun Rifqy masih bisa mengingat tentang pengalamannya ke Gunung Panderman.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X