Kubro Siswo Tampil di Dieng Culture Festival 2019, Penonton Bisa Kesurupan

Kompas.com - 05/08/2019, 08:16 WIB
Pak Sugiyo sedang menetralkan peserta yang kerasukan dengan mencambuknya. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAPak Sugiyo sedang menetralkan peserta yang kerasukan dengan mencambuknya.

“Biasanya kalau orang mau kena, dia akan sangat menikmati alunan musiknya. Rasanya seperti terhipnotis dengan alunan musik gamelan,” lanjut dia.

Baca juga: Ratusan Anak Antusias Bersihkan Sampah di Dieng Culture Festival 2019

Namun saat proses wawancara sedang berlangsung, tiba-tiba datang salah seorang tim penampil yang mengatakan jika ada beberapa peserta kerasukan yang hanya bisa dinetralkan oleh Pak Giyo.

Proses penetralan pun dilakukan dengan beragam cara. Ada orang yang dicambuki, ada pula yang meminta untuk dinyanyikan satu lagu jawa dengan diiringi gamelan.

Usai peserta yang kerasukan dinetralkan, wawancara pun berlanjut kembali. Menurut Pak Giyo, kesenian Kubro Siswo sebenarnya berasal dari Magelang. Namun kesenian itu berkembang dengan menyesuaikan dengan budaya yang ada di Dieng.

Kesenian Kubro Siswo berhubungan dengan Kaladete yang merupakan legenda khas Dieng. Selain itu, kesenian ini juga menampilkan barongan yang juga khas bagi masyarakat Dieng.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X