Makan Gurita Hidup Khas Korea, Ini Cara Aman buat Kamu

Kompas.com - 01/09/2019, 19:41 WIB
Gurita hidup menjadi santapan ala Korea Selatan yang dapat meningkatkan kekuatan fisik ternyata berbahaya. ShutterstockGurita hidup menjadi santapan ala Korea Selatan yang dapat meningkatkan kekuatan fisik ternyata berbahaya.

JAKARTA, KOMPAS.comKorea Selatan merupakan salah satu negara yang menyantap hidangan mentah selain Jepang. Tidak hanya mentah, melainkan makanan seperti gurita yang disajikan hidup-hidup pun juga disantap.

“Makan gurita hidup sangat baik untuk kadar gula darahmu karena mengandung taurin,” ujar salah satu kepala koki Kim Sang Jin.

Menurut situs Korea Portal, prajurit Kendo biasa memakan Sannakji yang diyakini dapat meningkatkan kekuatan fisik.

Baca juga: Mengapa Orang Korea Makan Gurita Hidup?

Banyak orang Korea suka memakan langsung gurita secara utuh. Kim Sang Jin memberi tahu cara menyantap gurita hidup tersebut.

Pertama, pegang kepala gurita dan remas tentakel ke bawah untuk mengeluarkan lendir karena bagian tersebut tidak terlalu enak untuk dimakan. Kemudian bisa dimakan langsung atau digulung dengan sumpit.

Namun, memakan gurita secara utuh umumnya dianggap berbahaya. Seseorang bisa mulai tersedak kapan saja.

Cara aman untuk memakan gurita hidup salah satunya adalah memotong tentakel gurita menjadi ukuran yang lebih kecil. Potongan gurita kecil akan memudahkan kamu untuk mengunyah.

Kunci amannya saat menyantap sannakji adalah kunyah, kunyah, kunyah, dan kunyah gurita dalam potongan kecil.

Baca juga: Awas! Makan Gurita Hidup seperti Ria Ricis Bisa Sebabkan Kematian

Resiko terburuk saat memakan gurita dengan potongan besar adalah kematian. Tentakel gurita bisa tersangkut di tenggorokan manusia.

Menyantap gurita hidup sebaiknya setelah dipotong kecil-kecil dengan menggunakan sumpit. Tentakel terus bergerak di atas piring hingga seseorang harus memegangnya erat dengan sumpit. Gurita yang sangat segar terkadang dapat terus bergerak di tenggorokan.

Sannakji adalah nama makanan khas Korea yang berasal dari gurita hidupDok. Korea Tourism Organization Sannakji adalah nama makanan khas Korea yang berasal dari gurita hidup

Gurita disajikan dengan semangkuk wijen. Jika tidak dihidangkan dengan wijen maka akan tersangkut di tenggorokan. Bahan-bahan lain yang bisa melengkapi hidangan itu adalah semangkuk cabai, cuka dan gula yang dicampur sebagai saus.

Banyak yang penasaran terhadap gurita pada hidangan Sannakji masih hidup atau tidak. Pada saat Sannakji disajikan di atas meja gurita itu sudah mati. Namun, tentakelnya terus bergerak karena aktivitas saraf gurita yang terus mati.

Baca juga: Ria Ricis Makan Gurita Hidup, Ini Bedanya dengan Sannakji Hidangan Gurita Hidup Khas Korea

"Hal itu tidak direkomendasikan. Ada bahaya tersedak terutama dari tentakel pengisap yang tersangkut di bagian dalam tenggorokan, yang menyebabkan penyumbatan, " kata penulis dan ahli gizi Jenny Tschiesche kepada INSIDER.

Menurut Tschiesche, gurita merupakan makanan laut yang tidak berisiko membuat orang keracunan sehingga hal tersebut membuat orang Korea dapat mengonsumsi gurita hidup.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X