Menghidupkan Budaya Kulon Progo Lewat Festival Musik Tradisional

Kompas.com - 16/10/2019, 22:00 WIB
Banyak anak usia kanak-kanak hingga SMA terlibat dalam pertunjukan seni Gejok Lesung di Festival Padhang Bulan 2019 yang berlangsung di Alun-alun Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kesenian tradisio al terus mengakar di kalangan pelajar Kulon Progo. KOMPAS.COM/DANI JULIUSBanyak anak usia kanak-kanak hingga SMA terlibat dalam pertunjukan seni Gejok Lesung di Festival Padhang Bulan 2019 yang berlangsung di Alun-alun Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kesenian tradisio al terus mengakar di kalangan pelajar Kulon Progo.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Lima perempuan setengah baya memukul-mukulkan kayu panjang yang disebut alu pada lesung dari kayu nangka pada Festival Padhang Bulan (FPB) di Alun-Alun Wates, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Selasa (15/10/2019) malam. 

Irama bertalu-talu terdengar rancak terlebih diiring tabuh gemung, gamelan, kendang, bende dan gong. Semua mengiring sinden menyanyikan sebuah kisah rakyat tentang keraton yang sedang mencari dan melatih prajurit handal.

Sementara, belasan lainnya menari dengan jaranan atau kuda kepang dan ada yang sambil membawa tombak.

Saat itu, puluhan seniman sedang memainkan Oglek, sebuah kesenian khas masyarakat Tuksono, Sentolo, Kulon Progo yang mirip jathilan. Kehadiran lesung dari kayu nangka menarik perhatian lantaran suaranya dominan karena dipukul bertalu-talu. 

Baca juga: Wisata di Kulon Progo, Coba Telusuri Goa Cerme Malam Hari

Semua penari tersihir mengikuti paduan irama perkusi dan sinden ini.

"Ini kisah Adhon-adhon Banteng Mataram tentang keraton yang sedang menyeleksi pemuda pemudi terkuat untuk jadi prajurit," kata Koordinator Kecamatan dari Dewan Kebudayaan Kulon Progo untuk Kecamatan Sentolo, GS Suryadi.

FPB adalah pertunjukkan kesenian Gejok Lesung yang mempertontonkan kelihaian para seniman lokal memainkan musik perkusi dari lesung yang dipukul dengan alu. Lesung tidak sendiri. Musiknya dikolaborasi dengan kesenian lokal.

Kelompok-kelompok kesenian yang memanfaatkan musik Gejok Lesung terus tumbuh di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Mereka memanfaatkan lesung dan alu penumbuk dalam setiap gelaran aksi, memadukannya dengan kesenian lokak. Seperti sekelompok warga Sentolo ini memanfaatkan lesung jadi pengiring Oglek atau kesenian rakyat yang mirip jathilan.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Kelompok-kelompok kesenian yang memanfaatkan musik Gejok Lesung terus tumbuh di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Mereka memanfaatkan lesung dan alu penumbuk dalam setiap gelaran aksi, memadukannya dengan kesenian lokak. Seperti sekelompok warga Sentolo ini memanfaatkan lesung jadi pengiring Oglek atau kesenian rakyat yang mirip jathilan.
FPB bagian dari Menoreh Art Festival 2019 yang terselenggara untuk memperingati Hari Jadi ke-68 Kulon Progo. Berlangsung selama 10 hari, acara berupa pertunjukan seni dan budaya kekayaan khas Kulon Progo, termasuk pertunjukkan Gejok Lesung. 

Festival menegaskan lesung bukan barang kenangan dan pajangan, terutama bagi warga Desa Tuksono di Sentolol. Mereka memanfaatkannya dalam tiap latihan kesenian maupun pertunjukkan.

Dulu, lesung memang berguna untuk menosoh atau mengupas padi, membuat gaplek, pukulannya konon memberitahukan warga sedang berduka maupun melahirkan. 

Baca juga: Segarnya Air Terjun Kedung Pedut, Pemandian Alami di Kulon Progo

Suryadi menceritakan, kesenian menggunakan gejok lesung ini diminati banyak kalangan. Karenanya mereka sering diminta bertandang untuk memeriahkan acara di berbagai suasana. Misalnya, pentas di banyak daerah di Yogyakarta. 

Pertunjukan lokal bahkan tidak terhitung, mulai dari wiwitan massal atau panen padi raya, sunatan, ketoprak, hingga merti dusun atau bersih desa. 

Termasuk kembali jadi peserta Festival Padhang Bulan.

"Kebetulan kami ini rodho payu (lumayan laris). Bahkan kami pernah menyambut Kanjeng Ratu ketika datang ke sanggar," kata Suryadi.

Di FPB 2019, Suryadi melibatkan 40 seniman senior dan 8 anak-anak calon penerus mereka.

Lain halnya kelompok seniman asal Giripeni, Wates. Mereka juga mengolaborasi musik dan tari dengan hentakan suara lesung dipukul alu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X