Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengintip Kepri dan Lombok Sebagai Destinasi Halal Unggulan

Kompas.com - 17/11/2019, 12:10 WIB
Kahfi Dirga Cahya

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak diumumkan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif pada Februari 2019, 10 destinasi halal unggulan di Indonesia terus menggeliat.

Menurut, Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Halal Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Anang Sutono, masing-masing daerah menyiapkan regulasi hingga ekosistem untuk mendukung wisata halal.

Anang mencontohkan dua daerah yang dianggap memiliki tren positif, yakni Kepulauan Riau dan Lombok.

Kepulauan Riau, misalnya, Anang mengungkapkan, daerah tersebut mengembangkan paket wisata halal yang laku dibeli oleh wisatawan mancanegara seperti Malaysia dan Singapura.

Baca juga: Masjid di Pulau Penyengat, Konon Dibangun dengan Bahan Putih Telur

Masjid Sultan Riau di Pulau Penyengat, Tanjungpinang.KOMPAS.COM/AMBAR NADIA Masjid Sultan Riau di Pulau Penyengat, Tanjungpinang.
"Mereka punya masjid tua (Masjid Sultan Riau) di Penyengat Island, dia bundling Tanjung Pinang dengan masjid tua," kata Anang kepada Kompas.com di ISEF 2019, JCC, Jakarta.

Dalam wisata tersebut, ada story telling dan atraksi, sehingga menarik minat lebih pengunjung. 

Pada 2017, Kompas.com pernah berkunjung ke masjid tua ini. Letaknya sangat strategis, berada di dekat dermaga dan persis di depan gerbang bertuliskan "Selamat Datang".

Baca juga: 8 Paket Wisata Pulau Penyengat, Dari Tur Masjid Sampai Kelas Memasak

Bangunan tersebut nampak megah dari luar. Warnanya kuning mencolok dengan aksen hijau. Konon, masjid ini dibangun dengan bahan putih telur sebagai perekat.

Masjid ini dibangun pada masa pemerintahan Yang Dipertuan Muda VII Raja Abdurrahman tahun 1832. Ia merupakan cucu dari Raja Haji Fisabililah, pahlawan nasional Indonesia asal Riau.

Jumlah keseluruhan menara dan kubah di masjid ini ada 17 yang melambangkan rakaat shalat lima waktu sehari semalam.

Pemerintahan yang mendukung

Lombok Tengah, Kompas.com-Tradisi Bau Nyale adalah tradisi menangkap cacing laut, yang dipercaya  sebagai jelmaan Putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertengkaran antar pangeran yang memperebutkan dirinya. kompas.com/fitri Lombok Tengah, Kompas.com-Tradisi Bau Nyale adalah tradisi menangkap cacing laut, yang dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika, seorang putri cantik yang menceburkan dirinya ke laut lepas, karena tak menginginkan pertengkaran antar pangeran yang memperebutkan dirinya.
Sementara itu, Lombok, sebagai destinasi halal unggulan, didukung oleh pemerintah setempat, mulai dari gubernur hingga DPRD Nusa Tenggara Barat.

Bahkan, masyarakat pun turut mendukung. 

Baca juga: Terasa, Dampak Positif Wisata Halal Lombok

"Orang Korea dan Jepang banyak yang datang (ke sana)," kata Anang.

Salah satu strategi yang dibangun adalah mengembangkan Muslim travel guide dan Muslim tour package

"Di Muslim travel guide dan tour package, mereka memberikan pandangan jelas kepada orang dan turis yang datang. Mereka bicara tentang Gunung Rinjani, pantai Kuta hingga julukan Pulau 1.000 Masjid," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com