Kenapa Bakmi Jawa di Solo Dijual Saat Malam Hari?

Kompas.com - 28/11/2019, 10:08 WIB
Ilustrasi bakmi jawa Dok. ShutterstockIlustrasi bakmi jawa


JAKARTA, KOMPAS.com - Saat berkunjung ke Jawa Tengah, pencinta bakmi biasanya tidak akan melewatkan bakmi jawa. Makanan satu ini memang jadi semakin istimewa saat disantap di Jawa Tengah. 

Selain banyak pemasak bakmi jawa nan handal, pemakaian arang untuk memasak mie membuat bakmi jawa di Jawa Tengah punya aroma dan rasa yang khas. 

Namun, jika diperhatikan penjual bakmi jawa di Jawa Tengah, seperti di Solo umumnya berjualan pada malam hari.

Saat matahari terbenam, para pedagang bakmi jawa baru keluar menjajakan makanan di pinggir jalan, di perempatan, atau berkeliling dengan gerobaknya. 

Baca juga: Sejarah Bakmi Jawa di Solo, dari Mana Asalnya?

"Karena kultur dari wong Solo sendiri yang sering melek malem, melek bengi gitu. Jadi ada tradisi atau kebiasaan orang Solo itu pada malam hari itu malah keluar. Di kota lain pada istirahat malah di Solo itu malah kluyuran pada nongkrong, keplek ilat (jajan)," jelas Heri Priyatmoko, Dosen Sejarah Fakultas Sastra Universitas Sanata Dharma saat di hubungi Kompas.com, Jumat, (22/11/2019).

Heri mengatakan, orang Solo percaya malam hari merupakan waktu yang tepat untuk berdiskusi, mencari inspirasi, ide, atau menghasilkan karya seni. 

"Iya masyarakatnya (Solo) senang nongkrong di angkringan (HIK) atau hanya bercanda gurau, atau melakukan proses kreatif itu saat malam hari. Nah itu kenapa Solo jadi kota yang tidak pernah mati," jelas Heri.

Baca juga: Mbah Mangoen, Kuliner Bakmi dengan Bumbu Rempah dan Nuansa Tempo Dulu

Penjual bakmi jawa, disebutkan Heri melihat hal tersebut sebagai peluang. Maka tak heran, mereka menjemput rezeki usai waktu Shalat Maghrib. Lapak bakmi jawa dibuka sekitar pukul 19.00 WIB, sama halnya dengan penjual bakmi jawa keliling.

Uniknya penjual bakmi jawa keliling di Solo juga punya ciri khusus. Selain membawa anglo atau kompor arang, mereka biasanya membawa bilah bambu. 

"Mereka memanggil pembeli dengan memukul potongan bambu menghasilkan bunyi tek-tek atau tik-tok, bukan duk-duk atau dung-dung seperti suara kentongan yang dipukul," pungkas Heri.

Oleh karena bunyinya tersebut, bakmi jawa sering disebut bakmi tek-tek atau bakmi tik-tok di Solo. Beda hal dengan penjual bakmi madura yang membunyikan bambu dengan suara yang lebih berat, dan sering disebut bakmi duk-duk oleh warga Solo. 

Baca juga: 3 Faktor yang Memengaruhi Kelezatan Bakmi, Pencinta Bakmi Harus Tahu

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X