Kompas.com - 27/01/2020, 22:01 WIB
Ilustrasi durian toodlingStudioIlustrasi durian

KULON PROGO, KOMPAS.com - Desa Banjaroya, Kapanewon Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, kembali mengadakan pesta durian.

Acara bernama 'Kalibawang Heboh Durian' diselenggarakan di Embung Tonogoro pada 1 Februari 2020 mendatang.

Durian dari berbagai daerah, khususnya durian khas dari Kalibawang menjadi bintang utama dari acara ini. 

"Kegiatan serupa sudah berlangsung lima kali, tapi degan format berbeda-beda. Sekarang kembali penghobi durian ngumpul lagi," kata Kepala Desa Banjaroya, Anton Supriyono lewat sambungan selular, Minggu (26/1/2020).

Kalibawang Heboh Durian sekaligus tempat berkumpulnya penjual, pengepul, terutama pencinta durian dari berbagai daerah, khususnya Kulon Progo dan sekitarnya.

Baca juga: 5 Tips Memilih Durian dari Penjual Langsung, Tidak Lagi Galau Pilih Durian Enak

Banjaroya merupakan pusat petani durian khas Menoreh. Salah satu yang terkenal jenis buah Menoreh Kuning.

Durian jenis lain ada yang namanya Kendil Enny yang induknya di Semawung, Menoreh Putih di kebun Pak Gito, dan Duren Abu di Kempong.

Masing-masing durian punya cita rasa yang berbeda dan khas. Contohnya Duren Abu buahnya cenderung manis dan pahit.

Durian Menoreh Putih daging tebal bertekstur lembut dengan biji kecil, tetapi rasa pahitnya kuat. Sementara Durian Kendil Enny dagingnya putih kecil, lembek, serta memiliki rasa pahit manis.

Pengunjung berebutan membeli durian dalam festival durian dan slondok di Rest Area Wisata Agrowisata Pasar Buah Desa Wisata Banjaroya, Kalibawang, Kulon Progo, Minggu (3/2/2013). Buah durian merupakan salah satu hasil bumi andalan masyarakat perbukitan Menoreh. Untuk mempertahankan keasliannya, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo beserta warga Banjaroya mengembangkan lahan khusus durian Menoreh seluas 20 hektar.
KOMPAS/ALOYSIUS BUDI KURNIAWAN Pengunjung berebutan membeli durian dalam festival durian dan slondok di Rest Area Wisata Agrowisata Pasar Buah Desa Wisata Banjaroya, Kalibawang, Kulon Progo, Minggu (3/2/2013). Buah durian merupakan salah satu hasil bumi andalan masyarakat perbukitan Menoreh. Untuk mempertahankan keasliannya, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo beserta warga Banjaroya mengembangkan lahan khusus durian Menoreh seluas 20 hektar.

"Yang paling terkenal adalah Menoreh Kuning yang induknya di rest area Pasar Bendo Protonalan. Warna daging kuning, tekstur lembut dengan rasa manis pahit," kata Anton.

Durian Menoreh ini bisa dicari di pesta durian nanti, bersanding dengan banyaknya varian durian dari luar Kulon Progo yang juga ikut andil di pesta itu.

"Semua diperjual belikan sebagai pembanding rasa dari masing-masing varietas," kata Anton.

Baca juga: Bisa Bawa Durian ke Pesawat, Asal Ikuti Tips Ini...

Tidak puas hanya di Tonogoro, siapapun bisa langsung mendapatkan durian lokal ke kebun-kebun petani di Banjaroya.

Sejatinya, musim panen durian berlangsung setiap mulai November. Buah sudah mulai jatuh paling banyak pada Januari-Februari ini. Pada Maret-April, buah durian tinggal sedikit dan cenderung berakhir.

Anton menceritakan, banyak orang sudah datang dan pergi ke Banjaroya langsung ke kebun dan rumah para petani durian.

Tidak hanya perorangan, tetapi instansi, komunitas hobies, hingga wisatawan juga datang. Petani meraih keuntungan besar semasa musim durian seperti ini.

Banjaroya merupakan salah satu desa wisata di Kulonprogo. Produksi durian jadi salah satu identitas Banjaroya.

Pemerintah desa pun terus mendorong promosi durian lokal di antara gempuran durian-durian lain yang saat ini mulai banyak dikembangkan di berbagai wilayah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Inggris Cabut Syarat Tes Perjalanan Bagi Turis yang Divaksinasi

Travel Update
10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

10 Tempat Ngopi di Semarang, Ada Kafe dengan Bangunan Benteng

Jalan Jalan
5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

5 Tips Tidur Nyenyak Saat Bepergian, Coba Dengar Musik Santai

Travel Tips
4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

4 Cara Mencegah Sakit Telinga Usai Naik Gunung

Travel Tips
Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Terowongan Kendal Jakarta Kini Dihiasi Mural Seniman Jakarta-Berlin

Jalan Jalan
Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Harga Tiket Bukit Jamur Ciwidey, Jam Buka, dan Jalan Menuju Lokasi

Jalan Jalan
Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Upaya Pramuwisata Hadapi Pandemi, dari Alih Profesi hingga Adaptasi

Travel Update
Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Promo 73 Tahun Garuda Indonesia, Ada Diskon Tiket 50 Persen

Travel Promo
Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Travel Tips
Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Travel Update
Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Travel Update
Minho SHINee Jadi 'Guide' untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Minho SHINee Jadi "Guide" untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Travel Update
Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Travel Update
Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Jalan Jalan
Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.