Kompas.com - 15/02/2020, 15:15 WIB
Ilustrasi Korea Selatan. shutterstock.com/coffeemateIlustrasi Korea Selatan.

KOMPAS.com - Maskapai penerbangan Belanda KLM Royal Dutch Airlines meminta maaf secara publik pada Jumat (14/2/2020).

Permintaan maaf itu lantaran dugaan tindakan rasisme salah seorang awak kabin KLM terhadap seorang penumpang asal Korea Selatan. Penumpang tersebut tidak dibolehkan menggunakan toilet karena khawatir penyebaran virus corona.

Kejadian ini berlangsung saat pesawat KLM berangkat dari Incheon menuju Amsterdam, Belanda pada Senin (10/2/2020).

Seorang awak kabin menuliskan tulisan dalam bahasa Korea di pintu masuk toilet yang bertuliskan "Toilet hanya untuk awak kabin saja."

Baca juga: Antre Sejak Malam, Pengunjung Dapat Tiket PP ke Korea Rp 3,9 Juta di Singapore Airlines Travel Fair

"Ini adalah kesalahan manusia dan kami meminta maaf akan hal itu. Kami menanggapi tuduhan bahwa kami mendiskriminasi sebagian penumpang dengan amat serius," tutur General Manager KLM Korea Guillaume Glass dalam sebuah konferensi pers di sebuah hotel di Seoul, Korea, mengutip The Korea Times, Sabtu (15/2/2020).

Glass menambahkan, pihak KLM sangat menyesal karena tindakan tersebut dipandang sebagai tindak diskriminasi, karena itu bukan tujuan dari para awak kabin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut beberapa petinggi industri penerbangan Kamis (13/2/2020) lalu, tindakan yang dilakukan oleh awak kabin KLM dipandang sebagai tindakan diskriminasi. Hal ini karena menganggap penumpang Korea memiliki potensial dalam membawa virus corona.

Baca juga: Virus Corona, Korea Imbau Warganya Tidak Berkunjung ke 6 Negara Ini

Kejadian tersebut juga terjadi saat beberapa masyarakat global berpenampilan Asia menjadi sasaran tindakan rasisme dan xenophobic sejak virus corona muncul di Kota Wuhan, China akhir Desember 2019.

Sebelumnya, seorang penumpang asal Korea berumur 28 tahun bernama Kim yang menaiki pesawat KL855 dari Amsterdam ke Incheon, Senin (10/2/2020) lalu, menemukan pemberitahuan yang tertempel pada pintu toilet itu dan merasa bingung.

Sebab, pemberitahuan ditulis dalam bahasa Korea sementara di pesawat tersebut terdapat beberapa penumpang dari negara lain. Lantas, dia mengambil foto akan tulisan tersebut dan bertanya kepada salah satu awak kabin.

Baca juga: 4 Tempat Wisata di Korea Selatan ala Film Parasite

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.