Banyak Hoaks Virus Corona di Singapura, Buat Masyarakat dan Turis Panik

Kompas.com - 18/02/2020, 18:05 WIB
Ilustrasi patung Merlion di Singapura. Dok. Shutterstock/BouleIlustrasi patung Merlion di Singapura.

Gardens by the Bay di Singapore.
visitsingapore.com Gardens by the Bay di Singapore.

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu dampak dari adanya wabah virus corona adalah menyebarnya hoaks ( hoax) atau berita bohong.

Banyak hoaks seputar kondisi Singapura pasca status oranye yang jadi tantangan tersendiri bagi Singapore Tourism Board (STB) yang harus mereka hadapi.

Status oranye tersebut artinya penyebaran wabah virus sangat serius dan berdampak luas pada kesehatan publik.

“Apalagi dari Whatsapp banyak sekali mengatakan sekolah-sekolah ditutup, situasi panik, orang takut ke supermarket dan bandara sepi tidak ada orang. Itu tidak benar,” jelas Area Director STB untuk Indonesia, Mohamed Firhan Abdul Salam ketika ditemui Kompas.com pada Selasa (18/2/2020).

Baca juga: Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Isi supermarket Singapura sempat diborong oleh masyarakat setempat setelah status wabah virus corona di Singapura berubah menjadi oranye.

"Kondisi supermarket sampai kehabisan sembako itu terjadi hanya dua hari pasca diumumkan status berubah jadi oranye. Namun kondisi langsung berbalik setelah perdana menteri menjamin kondisi tetap aman," kata Executive Director Singapore Tourism Board South East Asia International Group, John Gregory Conceicao. 

Saat ini John menyatakan kondisi Singapura kondusif dan aman bagi wisatawan yang ingin berlibur. Logistik makanan di Singapura juga tercukupi.

Namun Firhan tak memungkiri, hoaks memengaruhi masyarakat Singapura dan wisatawan yang berniat akan datang ke Singapura.

Hal itu sudah berdampak cukup signifikan pada jumlah wisatawan internasional pasca virus corona melanda Singapura.

“Rasa takut masyarakat juga jadi tantangan. Mereka tunda rencana perjalanan karena ketakutan yang tidak wajar. Sebenarnya kalau mereka tetap pergi ya situasinya masih baik-baik saja.”

Baca juga: Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Travel Tips
Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Travel Tips
Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Jalan Jalan
Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Promo Diskon
Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Whats Hot
Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Whats Hot
Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Jalan Jalan
Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Travel Tips
Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Whats Hot
Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Whats Hot
Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Travel Tips
Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Whats Hot
PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

Whats Hot
PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X