KILAS

Menparekraf: Pemerintah Targetkan 2 Juta UMKM Bertransformasi dari Offline ke Online

Kompas.com - 08/07/2020, 07:50 WIB
Menparekraf Wishnutama Kusubandio saat mendampingi Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meninjau fasilitas pelayanan publik Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)di Kantor BPOM Jakarta, Selasa (7/7/2020). DOK. Humas KemenparekrafMenparekraf Wishnutama Kusubandio saat mendampingi Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meninjau fasilitas pelayanan publik Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)di Kantor BPOM Jakarta, Selasa (7/7/2020).

KOMPAS.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf)/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Baparekraf) Wishnutama Kusubandio, mengatakan pemerintah mendorong pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah ( UMKM) bergabung dalam gerakan #BanggaBuatanIndonesia.

Dia menjelaskan, gerakan ini merupakan upaya pemerintah mendorong pelaku UMKM bertransformasi dari offline ke online melalui platform e-commerce yang akan diluncurkan dalam waktu dekat.

Saat ini sudah sebanyak 800.000 UMKM yang bergabung dalam gerakan #BanggaBuatanIndonesia dari target 2 juta UMKM.

"Dengan memanfaatkan gerakan melalui platform digital tentunya kebutuhan terhadap produk-produk buatan Indonesia bisa meningkat,” ungkap Wishnutama.

Baca juga: Wishnutama Dorong Pelaku Parekraf Optimalkan Stimulus dan Relaksasi dari Pemerintah

Dia mengatakan itu saat mendampingi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meninjau fasilitas pelayanan publik Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM) di Kantor BPOM Jakarta, Selasa (7/7/2020).

Menurutnya, keterlibatan aktif UMKM dalam gerakan #BanggaBuatanIndonesia akan mendorong dan menciptakan demand atau permintaan yang tinggi terhadap produk-produk lokal Indonesia.

Untuk itu, pemerintah pun terus mendorong pelaku UMKM supaya terus meningkatkan kapasitas diri dan mempelajari potensi-potensi yang ada.

Hal ini pun tak lepas dari dampak pandemi Covid-19 yang sangat besar. Meski demikian, Wishnutama juga tidak memungkiri gara-gara pandemi ini masyarakat terdorong untuk lebih berinovasi.

Baca juga: Wishnutama: Tambahan Anggaran 2021 Fokus untuk Pemulihan Sektor Pariwisata

“Di sisi lain, pandemi juga mendorong kita untuk dapat lebih meningkatkan kehadiran produk-produk lokal yang inovatif dan memiliki daya saing tinggi," tuturnya.

Dengan demikian, gerakan ini pun sangat penting karena masyarakat tidak melulu mencari produk-produk dari negara lain.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X