Kompas.com - 26/12/2020, 20:08 WIB
Kelompok-kelompok kecil Wisatawan saat memasuki area Taman Sari, Sabtu (26/12/2020) KOMPAS.com/WISANG SETO PANGARIBOWOKelompok-kelompok kecil Wisatawan saat memasuki area Taman Sari, Sabtu (26/12/2020)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan wisatawan wajib menyertakan hasil rapid antigen memengaruhi jumlah wisatawan yang datang ke tempat wisata Taman Sari, Kota Yogyakarta.

Pasalnya setelah kebijakan tersebut diberlakukan saat libur Natal, belum ada peningkatan wisatawan yang signifikan.

Koordinator Taman Sari Ridwan Syam mengatakan bahwa dengan adanya aturan tersebut, jumlah wisatawan pada kemarin hanya mencapai sekitar 800 orang.

“Peningkatannya tidak signifikan dibanding hari-hari biasa saat pandemi kemarin, sekitar 800 orang,” kata dia di Taman Sari, Sabtu (26/12/20020).

Baca juga: Okupansi Hotel di DIY Terjun Bebas, Hanya 5 Persen

Walaupun sudah ada aturan wajib menyertakan hasil rapid antigen, pihaknya belum menerapkannya. Dikhawatirkan jika diterapkan, pihaknya tidak mendapat tamu saat liburan.

“Yang penting dia mengikuti protokol kesehatan (prokes). Kalau pemerintah kan ada rapid test, kalau kami menerapkan itu kami tidak dapat tamu. Dilemanya itu. Prokes itu kami terapkan seperti sekarang ini,” ujar Ridwan.

Protokol kesehatan di Taman Sari

Pihaknya menerapkan protokol kesehatan bagi wisatawan yang masuk ke area Taman Sari, seperti memberi jeda antar-grup, wajib memakai masker, dan jaga jarak satu sama lain.

Jika wisatawan yang masuk masih membandel tidak mau menerapkan protokol kesehatan, pihaknya tidak segan-segan untuk mengusir wisatawan.

Baca juga: Geblek Menoreh View di Kulon Progo, Angkringan dengan Panorama Sawah Instagramable

“Kami usir. Pernah kejadian ada yang ngeyel tidak mau pakai masker karena sesak napas. Ya saya katakan kalau sesak napas jangan berwisata. Orang lain saja tidak mengeluh pakai masker, berarti dia hanya alasan saja,” tutur Ridwan.

Kompleks Taman Sari Yogyakarta merupakan salah satu obyek wisata di sekitar area keraton yang dulunya merupakan tempat peristirahatan Sultan dan kerabat. KOMPAS.COM/ADHIKA PERTIWI Kompleks Taman Sari Yogyakarta merupakan salah satu obyek wisata di sekitar area keraton yang dulunya merupakan tempat peristirahatan Sultan dan kerabat.

Namun, pihaknya kewalahan untuk mengatur wisatawan yang sedang antre membeli tiket masuk. Antrean panjang membuat para wisatawan tidak menjaga jarak.

“Kasian petugasnya kalau harus teriak-teriak mengingatkan. Kami berharap wisatawan memiliki kesadaran untuk menerapkan protokol kesehatan, seperti pakai masker dan menjaga jarak,” imbuh dia.

Sementara itu dari pantauan Kompas.com, wisatawan antre panjang sebelum masuk ke area Taman Sari.

Baca juga: Panduan Lengkap ke Pronosutan View, Sawah Instagramable di Yogyakarta

 

Sebelum masuk, wisatawan dipersilakan mencuci tangan. Tour guide kemudian akan membuat kelompok kecil.

Jeda antar-kelompok masuk kurang lebih 10 menit. Hal tersebut bertujuan agar wisatawan tidak berkerumun di dalam Taman Sari dan tidak saling berpapasan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tradisi Larung Kepala Kerbau di Jepara Tetap Dilaksanakan

Tradisi Larung Kepala Kerbau di Jepara Tetap Dilaksanakan

Travel Promo
Sektor Pariwisata Mesir Diharapkan Pulih Akhir Tahun 2021

Sektor Pariwisata Mesir Diharapkan Pulih Akhir Tahun 2021

Travel Update
Travel Bubble Singapura-Hong Kong Resmi Diundur

Travel Bubble Singapura-Hong Kong Resmi Diundur

Travel Update
Disney World Mulai Izinkan Wisatawan Buka Masker di Area Outdoor

Disney World Mulai Izinkan Wisatawan Buka Masker di Area Outdoor

Travel Update
Wisatawan Belum Gunakan Transaksi Nontunai Saat Libur Lebaran di Gunungkidul dan Bantul

Wisatawan Belum Gunakan Transaksi Nontunai Saat Libur Lebaran di Gunungkidul dan Bantul

Travel Update
Kasus Covid-19 Meningkat, China Tutup Pendakian Gunung Everest

Kasus Covid-19 Meningkat, China Tutup Pendakian Gunung Everest

Travel Update
Sebab Perahu Wisata Waduk Kedung Ombo Terbalik: Akibat Berebut Selfie

Sebab Perahu Wisata Waduk Kedung Ombo Terbalik: Akibat Berebut Selfie

Travel Update
5 Wisata Instagramable di Yogyakarta, Pas untuk Pencinta Selfie

5 Wisata Instagramable di Yogyakarta, Pas untuk Pencinta Selfie

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2021, Candi Prambanan Sepi Pengunjung

Libur Lebaran 2021, Candi Prambanan Sepi Pengunjung

Travel Update
4 Wisata Hits Majalengka, Pas untuk Liburan yang Menyenangkan

4 Wisata Hits Majalengka, Pas untuk Liburan yang Menyenangkan

Jalan Jalan
5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

Jalan Jalan
Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Travel Update
5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

Jalan Jalan
Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Travel Update
5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X