Kompas.com - 24/02/2021, 07:07 WIB

KOMPAS.comMaladewa mungkin menjadi destinasi impian banyak orang di seluruh dunia. Di sana, ada banyak vila terapung di tengah laut biru yang jernih.

Sayang, pandemi Covid-19 membuat keinginan untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, termasuk ke Maladewa harus ditahan.

Meski begitu, menikmati sensasi menginap di vila terapung bukan berarti tak bisa dilakukan. Sensasi khas Maladewa itu ternyata bisa dilakukan di Indonesia.

Baca juga: Maladewa, Kisah Pariwisata Internasional yang Sukses pada 2020

Selain punya keindahan alam seperti yang ditawarkan oleh resor di Labuan Bajo, ada beberapa vila terapung untuk dikunjungi.

Berikut ini adalah 5 vila terapung di Indonesia yang menyuguhkan sensasi seperti berada di Maladewa:

1. Papua Paradise Eco Resort

Resor ini berada di Raja Ampat yang bisa disebut sebagai surga dunia di Indonesia. Bangunan vila terbuat dari kayu dengan atap rumbia yang menegaskan kesan alami dan tropis.

Ilustrasi kayaking di Raja Ampat.DOK. SHUTTERSTOCK Ilustrasi kayaking di Raja Ampat.

Anda pun bisa menikmati pemandangan terumbu karang dan lautan biru langsung dari balkon. Jika beruntung, Anda bisa bertemu para dugong yang suka makan rumput laut di sekitar vila.

2. Pulo Cinta Eco Resort

Resort ini disebut sebagai yang paling mirip dengan Maladewa. Pulau kecil ini berbentuk hati dengan satu bangunan utama yang berfungsi sebagai restoran.

Baca juga: Ini Keindahan yang Jadi Primadona di Festival Bahari Raja Ampat 2020

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.