Kompas.com - 27/03/2021, 19:07 WIB
Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah) dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok TengahTempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)

KOMPAS.com – Salah satu desa wisata di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), yakni Desa Wisata Bilebante telah mendapat sertifikasi CHSE dan siap untuk dikunjungi wisatawan.

Desa yang juga dikenal sebagai Desa Wisata Hijau Bilebante tersebut menawarkan keindahan pedesaan yang masih asri, serta jalur pinggir sawah yang cocok dilintasi sambil gowes.

Kendati demikian, Ketua Pokdarwis Desa Bilebante Pahrul Azim mengatakan bahwa dulu pihaknya sempat pesimis tempatnya akan menjadi sebuah desa wisata.

Baca juga: Kunjungan ke Desa Wisata Karangrejo Magelang Mulai Bergeliat

Sebab, pada saat itu, pemahaman para pengelola desa akan desa wisata adalah sebuah desa yang identik dengan pantai, gunung, bukit, air terjun, atau hutan.

“Di Bilebante kita tidak akan menemukan itu. Di Bilebante itu hanya ada hamparan sawah, kemudian ada petani, dan lain sebagainya,” ujarnya.

Kondisi itu ia sampaikan dalam acara bincang virtual Karya Kreatif Indonesia bertajuk “Talkshow Desa Wisata 'Ikon Andalan Baru Wonderful Indonesia'”, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: 4 Paket Wisata Menarik di Desa Wisata Sindangkasih Garut

Kendati demikian, setelah mendapat pelatihan dari Gesellschaft fur Internationale Zusammenarbeit (GIZ) melalui kerja sama Indonesia-Jerman dan Bappenas pada 4 April 2015, pihak Pahrul mulai paham tentang desa wisata.

Melalui bantuan tersebut, mereka dibimbing oleh tim GIZ yang langsung datang ke Desa Bilebante. Dalam kunjungannya, Pahrul mengatakan bahwa mereka sempat terkejut.

Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah Tempat wisata bernama Desa Wisata Bilebante di Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (dok. GoMandalika.com | Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Lombok Tengah)

“Mereka melihat di Bilebante ada bebek, dia kaget. Kami ajak lihat pisang, ada yang matang di tengah sawah, dia kaget juga. Ternyata, yang dikatakan sebagai desa wisata itu adalah bagaimana keaslian desa terjaga dan bagaimana pengalaman di desa itu,” tutur Pahrul.

Pesona Desa Wisata Bilebante

Desa Wisata Bilebante berlokasi di Kecamatan Pringgarata, Lombok Tengah. Di sana, terdapat sejumlah hal unik yang akan ditemui oleh wisatawan. Salah satunya adalah desa ini merupakan tempat tinggal warga suku Sasak yang merupakan suku asli Lombok.

Ada pula Lembah Gardena, sebuah taman yang dulunya merupakan area bekas galian pasir. Dulu, penggalian pasir merupakan sumber pendapatan warga Desa Bilebante sebelum beralih ke sektor pariwisata.

Baca juga: PGN Dukung Karangrejo Jadi Desa Wisata Berkelanjutan Kemenparekraf

Berkonsep ekowisata, wisatawan akan disuguhi beragam tanaman dan pepohonan indah yang tumbuh asri di sana. Selain itu, di sana juga ada sebuah kolam berbentuk hati yang dapat dijadikan sebagai spot foto.

Desa tersebut juga memiliki Pasar Pancingan yang diluncurkan pada 2017 melalui kerja sama dengan GenPi Lombok Sumbawa yang menapilkan kuliner khas Lombok dan Nusantara.

Bagi wisatawan yang ingin menginap, Desa Wisata Bilebante juga memiliki homestay yang memanfaatkan rumah-rumah warga.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X