Kompas.com - 26/11/2021, 09:19 WIB

WAKATOBI.KOMPAS.com - Perkembangan wisata di Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara kian pesat. Desa Wisata Liya Togo menjadi salah satu tempat yang menunjukkan pesatnya perkembangan wisata di sana.

Hal itu disampaikan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Liya Togo, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Wakatobi, Kamis (25/11/2021).

“Pertumbuhan wisata di Wakatobi yang sangat positif seperti yang ditampilkan di Desa Wisata Liya Togo. Kita sangat yakin Wakatobi menjadi destinasi wisata nasional,” kata Sandiaga. 

Baca juga: Menelusuri Kemolekan Wakatobi, mulai dari Wangi-Wangi, Kaledupa, Tomia, hingga Binongko

Adapun Desa Liya Togo menyimpan pesona yang tidak ada di daerah lain, salah satunya keberadaan Benteng Liya atau yang dikenal juga sebagai Benteng Keraton. Benteng ini merupakan peninggalan warisan dari Kerajaan Buton dengan luas 52 hektar.

Di dalam benteng, terdapat masjid Mubarak tertua kedua yang sudah dibangun sejak tahun 1546 milik Kesultanan Buton.

Wisata bahari dan kesenian Desa Wisata Liya Togo 

Dengan letaknya di daerah kepulauan, Desa Wisata Liya Togo ini juga memiliki ragam wisata bahari. Selain itu, masyarakatnya kebanyakan berprofesi sebagai nelayan. 

Wisatawan tidak hanya bisa keindahan panorama laut, mereka pun bisa mendapat pengalaman melihat dan berinteraksi dengan keseharian masyarakat.

Baca juga: 5 Itinerari Wajib Saat Pelesiran ke Wakatobi

Desa Wisata Liya Togo juga memiliki ragam seni. Di antaranya Tari Lariangi dari Gonda, salah satu dari lima Gonda di Kadie Liya pada masa lalu.

Sandiaga Uno (tengah) saat melakukan berkunjung ke desa wisata Indonesia, Desa Liya Togo, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Kamis (25/11/2021).DEFRIATNO NEKE Sandiaga Uno (tengah) saat melakukan berkunjung ke desa wisata Indonesia, Desa Liya Togo, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Kamis (25/11/2021).

Ada pula Honari Mosega, tarian yang menggambarkan ketangkasaan dan kelincahan Panglima Talo Talo saat berhadapan dengan musuh. Juga ada Karia'a, acara sakral untuk anak laki-laki dan perempuan yang sudah dewasa. 

Sementara itu, kunjungan Sandiaga Uno ke Wakatobi adalah untuk melihat langsung pesona Desa Liya Togo.

Baca juga: 4 Tradisi Adat Wakatobi yang Menarik untuk Diketahui

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.