Kompas.com - 24/08/2022, 22:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Ada banyak fakta menarik yang tersimpan di balik sejarah perumusan proklamasi.

Termasuk salah satunya adalah fakta bahwa 17 Agustus 1945 jatuh pada Bulan Ramadhan.

Baca juga: 3 Tempat di Jakarta untuk Mengenang Detik-detik Proklamasi Kemerdekaan

Hal itu adalah salah satu yang saya ketahui saat mengikuti Tur Napak Tilas bersama Wisata Kreatif Jakarta, Jumat (19/08/2022). Salah satu lokasi yang dikunjungi adalah Museum Perumusan Naskah Proklamasi, atau biasa disingkat Munasprok.

Dulu, bangunan tersebut adalah kediaman dinas perwira tinggi Angkatan Laut Jepang di Indonesia, Laksamana Tadashi Maeda, yang beralamatkan di Jalan Miyako-Doori Nomor 1, saat ini menjadi Jalan Imam Bonjol Nomor 1.

Di tengah kesibukan mempersiapkan naskah proklamasi, sekretaris sekaligus asisten rumah tangga Laksamana Maeda yang merupakan seorang perempuan Jepang bernama Satsuki Mishima, membantu menyiapkan makanan untuk yang hendak santap sahur.

“Kira-kira (para tokoh proklamasi) lagi pada sibuk, kan? Untungnya asisten rumah tangganya (Laksamana) Maeda bersimpati membuat makanan sahur,” ujar Arifanti, salah satu pemandu tur Wisata Kreatif Jakarta yang membimbing saya bersama peserta lain saat itu.

Baca juga: Saat Sahur 9 Ramadhan 1364 H Jadi Momentum Penyusunan Teks Proklamasi..

Menu yang disiapkan terbilang sederhana untuk dibuat namun cukup mengenyangkan, seperti ikan sarden, telur, dan roti, sebab saat itu tak ada nasi.

Fakta ini juga tercantum dalam buku yang ditulis oleh Mohammad Hatta dalam bukunya yang berjudul Menuju Gerbang Kemerdekaan (2011), seperti dikutip Kompas.com, (21/04/2021).

Baca juga: 6 Baju Adat Jokowi Saat Upacara HUT Kemerdekaan RI Setiap Tahun

Adapun naskah proklamasi akhirnya selesai diketik oleh Sayuti Melik pada waktu sahur tersebut.

"Menunya, yang pasti simple (untuk dibuat), sarden, telur, dan penggantinya nasi, (yaitu) roti,” jelas Arifanti.

Namun, pada hari bersejarah itu, peran Mishima tidak hanya sampai di sana. Dikutip dari Kompas.com (16/08/2022), Mishima juga berperan dalam meminjam mesin ketik yang digunakan oleh Sayuti Melik untuk mengetik teks proklamasi.

Hal tersebut dilakukannya karena saat itu di kediaman Laksamana Maeda hanya tersedia mesin ketik dengan huruf kanji.

Baca juga: Kisah Bendera Pusaka di Istana Merdeka

Maka dari itu, Mishima meminjam mesin ketik buatan Jerman milik Kolonel Kandeler yang merupakan komandan Angkatan Laut Jerman yang berkantor di Gedung KPM di Konigsplein (Medan Merdeka Timur).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.