Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengetahui Titik Berkemah di Gunung Marapi Sumatera Barat

Kompas.com - 06/12/2023, 10:52 WIB
Suci Wulandari Putri Chaniago,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Gunung Marapi ialah gunung berapi aktif yang secara administrasi masuk ke dalam dua wilayah di Sumatera Barat, yaitu di wilayah Kabupaten Agam dan Kabupaten Tanah Datar.

"Gunung Marapi ini salah satu gunung aktif di Pulau Sumatera selain Gunung Sinabung dan Gunung Kerinci," David Ditama, salah satu penyedia jasa pemandu pendakian gunung di Sumatera Barat bernama Algumara kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Selasa (7/12/2023).

Baca juga: 4 Jalur Pendakian Gunung Marapi di Sumatera Barat, Ada yang Cuma 3 Jam

David menjelaskan bahwa secara resmi ada tiga jalur pendakian di Gunung Marapi, yaitu jalur Batu Palano, jalur Koto Baru, dan jalur Aia Angek.

Namun, selain itu ada pula satu jalur tambahan yang kerap dilalui oleh pendaki, namanya jalur Pariangan.

Mengingat tidak semua jalur punya kawasan yang cukup landai, maka kawasan untuk berkemah di jalur Marapi pun termasuk terbatas.

Terutama, bagi pendaki yang mengambil jalur terjal seperti jalur Aia Angek.

Lalu, jika hendak mendaki Gunung Marapi, dimana lokasi berkemah pada pendaki?

Lokasi berkemah di Gunung Marapi

Menurut penjelasan David, area berkemah di jalur pendakian Gunung Marapi banyak ditemui jika mengambil jalur Koto Baru dan jalur Batu Palano.

"Area berkemah banyak di jalur Koto Baru dan Batu Palano, karena di sana banyak daerah landai. Jadi untuk pemula, kalau mereka penat, mereka bisa mendirikan tenda, kita sarankan memilih jalur itu," katanya.

Baca juga: 5 Perbedaan Gunung Marapi dan Merapi, Jangan Salah 

Sementara di jalur Aia Angek, hanya ada dua lokasi berkemah, yakni di pos registrasi dan di kawasan dekat sungai.

Setelah itu, kata David, pendaki tidak akan menjumpai lahan berkemah hingga sampai ke puncak.

"Di Marapi itu ada peringatan sebenarnya. Di cadas (titik kawasan jalur pendakian) sudah pasang plang dilarang mendekati kawah radius tiga kilometer," katanya.

Ia melanjutkan, setibanya di cadas, pendaki sudah bisa beristirahat dan melihat pemandangan dari ketinggian.

Namun sayangnya, tambah David, sebagian pendaki Gunung Marapi kerap melewati jalur dan tetap melanjutkan perjalanan menuju puncak Marapi.

"Di puncak Marapi ada bekas kawah, namanya Kawah Tuo. Di sana ada lahan datar yang luasnya sekitar tiga kali lapangan bola. Lahan tersebut merupakan kawah yang telah tertutup abu sekian lama, tanahnya halus, biasanya pendaki mendirikan tenda di situ," katanya.

Baca juga: Mengapa Masih Ada Pendakian Saat Gunung Marapi Meletus?

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Travel Update
Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Travel Update
Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Travel Update
Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Travel Update
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Travel Update
Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Travel Update
7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

Hotel Story
Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Travel Update
Pengalaman Ikut Yoga di Vila Ubud Bali dan Tipsnya buat Pemula

Pengalaman Ikut Yoga di Vila Ubud Bali dan Tipsnya buat Pemula

Jalan Jalan
Sambut Libur Sekolah, Pergerakan Turis Domestik Diprediksi Naik hingga 20 Persen

Sambut Libur Sekolah, Pergerakan Turis Domestik Diprediksi Naik hingga 20 Persen

Travel Update
Pergerakan Turis Domestik Saat 'Long Weekend' Idul Adha Naik hingga 20 Persen

Pergerakan Turis Domestik Saat "Long Weekend" Idul Adha Naik hingga 20 Persen

Travel Update
Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Travel Update
Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com