Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Plengkung Gading Yogyakarta, Dulu Ada Jembatan Gantung di Atas Parit

Kompas.com - 21/02/2024, 07:07 WIB
Zeta Zahid Yassa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Siapa yang tidak kenal dengan Yogyakarta? Daerah ini memang punya banyak peninggalan sejarah.

Itu karena di Yogyakarta-lah, dulu pernah berdiri Kerajaan Mataram Islam pada abad ke-16, hingga Ngayogyakarta Hadiningrat pada 1755.

Peninggalan sejarah pun tidak hanya keraton. Di sebelah selatan Keraton Yogyakarta, terdapat gapura putih, yakni Plengkung Gading.

Baca juga: Sarkem Fest 2024 di Kota Yogyakarta Akan Digelar Dua Hari

Gapura ini berbentuk melengkung. Itulah kenapa bangunan ini disebut Plengkung Gading, karena plengkung adalah kata dalam bahasa Jawa yang dalam bahasa Indonesia mempunyai arti melengkung.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Selanjutnya, nama “Gading”  berasal dari warna gerbang yang berwarna putih atau gading. Jika disatukan, Plengkung Gading berarti gerbang melengkung berwarna putih.

Bangunan ini adalah salah satu dari gapura yang berfungsi sebagai pintu masuk ke bagian dalam benteng Keraton Jogja.

Baca juga: Stasiun Yogyakarta Direnovasi, Pintu Masuk Sisi Timur Digeser Sementara

Di antara kelima Plengkung yang menghubungkan dengan keraton, yang paling terkenal adalah Plengkung Gading dan Plengkung Tarunasura.

Kedua plengkung tersebut masih mempertahankan bentuk aslinya hingga sekarang dan sangat terkenal di masyarakat.

Sultan Yogyakarta dilarang melintas saat masih hidup

Adapun nama asli Plengkung Gading adalah Plengkung Nirbaya. Lokasinya berada di selatan Alun-alun Kidul Keraton Yogyakarta.

Bangunan ini digunakan sebagai pintu keluar jenazah sultan yang telah meninggal menuju Makam Raja di Imogiri.

Baca juga: Deretan Tempat Wisata Yogyakarta Nol Biaya, Mana Saja?

Kabarnya, sultan Yogyakarta yang masih hidup tidak diizinkan melewati plengkung di bagian selatan benteng tersebut.

Plengkung Gading ini direnovasi pada 1986. Meski begitu, bentuk bangunannya tetap dijaga seperti aslinya

Dulu ada jembatan gantung di atas parit pertahanan

Menurut Badan Pelestarian Cagar Budaya DIY, sebenarnya ada parit pertahanan selebar sepuluh meter dan kedalaman tiga meter di sekitar keraton.

Namun pada 1935, parit itu hilang dan kini menjadi jalan. Tidak diketahui dengan pasti kapan parit tersebut diubah menjadi jalan.

Plengkung Gading di Yogyakarta merupakan salah satu bangunan bersejarah yang menjadi destinasi wisata.Shutterstock/Pambudi Yoga Perdana Plengkung Gading di Yogyakarta merupakan salah satu bangunan bersejarah yang menjadi destinasi wisata.

Setiap Plengkung dilengkapi dengan jembatan gantung yang berfungsi sebagai akses masuk ke dalam benteng melintasi parit. Jika ada ancaman musuh, jembatan akan ditarik ke atas sebagai pintu penutup Plengkung.

Halaman:


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com