Ganasnya Tanjakan Kelimutu Membuat Para Pesepeda Jelajah Sepeda Flores Bertumbangan - Kompas.com

Ganasnya Tanjakan Kelimutu Membuat Para Pesepeda Jelajah Sepeda Flores Bertumbangan

Sandro Gatra
Kompas.com - 12/08/2017, 22:03 WIB
Peserta Jelajah Sepeda Flores memasuki Kecamatan Nita, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur pada etape pertama Maumere-Kelimutu, Sabtu (12/8/2017). Etape pertama menempuh jarak sekitar 107 kilometer.KOMPAS/LUCKY PRANSISKA Peserta Jelajah Sepeda Flores memasuki Kecamatan Nita, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur pada etape pertama Maumere-Kelimutu, Sabtu (12/8/2017). Etape pertama menempuh jarak sekitar 107 kilometer.

KELIMUTU, KOMPAS.com - Etape I Jelajah Sepeda Flores ( JSF) yang digelar Kompas, Sabtu (12/8/2017), menguras energi peserta. Sebagian besar tumbang tak sanggup menyelesaikan etape.

Etape I memulai start dari samping lapangan di Jalan Pos, Maumere, dan berakhir di Kelimutu, Kabupaten Ende. Total jaraknya mencapai 107 KM.

Pada setengah etape, seluruh pesepeda berjumlah 42 orang masih sanggup gowes hingga Pantai Koka di Kabupaten Sikka.

Jalanan menuju pantai berkelok-kelok dan sebagian besar menanjak. Di Pantai Koka, tim makan siang dan beristirahat.

Selanjutnya, "mengheningkan cipta". Pasalnya, jalanan 95 persen menanjak berkelok-kelok hingga Kelimutu.

Baca juga: Jelajah Sepeda Flores, Pemanasan Tanjakan Sepanjang 10 Kilometer

Istilah "mengheningkan cipta" biasa dipakai pesepeda ketika melibas jalanan menanjak panjang. Mereka akan terus menunduk menatap aspal seperti layaknya mengheningkan cipta.

Rencana awal, tim sampai di kawasan Moni atau sebelum masuk kompleks Kelimutu sekitar pukul 17.00 WIB.

Tim kemudian gowes menanjak ke Kelimutu sejauh 12 KM dengan estimasi selama satu jam. Jadi, panitia berharap pesepeda tidak gowes dalam keadaan gelap.

Nyatanya, meleset jauh karena beratnya medan. Sebagian besar pesepeda harus dievakuasi karena tidak sanggup melanjutkan perjalanan.

Sepeda dinaikkan ke truk dan pesepeda dibawa dengan mobil.

Namun, masih ada pesepeda tangguh yang mampu gowes hingga lokasi menginap di kompleks Kantor Taman Nasional Kelimutu yang berada di lereng gunung.

Tak sampai lima pesepeda. Peserta terakhir sampai pukul 20.30 Wita.

Baca juga: Setelah Tempuh 107 Km, Peserta Jelajah Sepeda Flores Dijadwalkan Bermalam di Kelimutu

Andreas Tjendana (50), asal Jakarta salah satunya. Ia mengaku berniat dievakuasi beberapa kilometer menjelang finis etape I.

"Mau nunggu mobil evakuasi tapi dingin kalau diam-diam aja. Ya gowes aja pelan-pelan," ucapnya.

Begitu pula dengan Yayak M Saat (51), asal Tangerang. Ia juga mengaku ingin dievakuasi.

"Mau gimana lagi. Nungguin evakuasi takut sendirian, 100 persen gelap, dingin juga," katanya.

Untuk sedikit menghangatkan badan, Yayak mengeluarkan sarung yang disimpan di tas sepeda.

"Saya lilit aja di leher," katanya.

Baik Andreas maupun Yayak mengaku tidak tahan dengan panasnya terik matahari selepas Pantai Koka.

"Panasnya menguras energi. Kesininya jadi ngos-ngosan," kata Yayak.

Peta di bawah ini sekadar ilustrasi jarak dari Maumere menuju ke Taman Nasional Kelimutu. Peta di bawah hanya ilustrasi, tidak mencerminkan rute JSF secara riil. 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisSandro Gatra
EditorAmir Sodikin
Komentar