Salin Artikel

Ngopi Asyik di Tampaksiring Sambil Belajar soal Kopi

Di Kabupaten Gianyar, tepatnya di Jalan Raya Kintamani, Tampaksiring, wisatawan dapat menemukan tempat ngopi sekaligus belajar soal kopi. Lokasinya tak jauh dari Pura Tirta Empul. Namanya Satria Agrowisata.

Di tengah-tengah perkebunan seluas 5 hektar itu, terdapat kandang luwak dan tempat menyangrai kopi. Terlihat dadong -- nenek dalam bahasa Bali -- sedang menyangrai kopi dengan telaten sambil sekali-kali diajak foto bersama dengan para wisatawan. Nenek itu pun melayani sambil tersenyum.

Sambil melihat dadong menyangrai kopi, staf Satria Agrowisata menjelaskan dengan detil seputar kopi, jenisnya, cara memprosesnya, termasuk kopi luwak.

Di Satria Agrowisata menyediakan tiga jenis luwak yakni luwak pandan (hitam dan abu-abu), luwak injin (hitam), dan luwak ketan (cokelat).

Proses sangrai harus dilakukan perlahan agar proses pematangan kopi merata. Saat kopi disangrai, pemutaran harus dilakukan searah karena akan berpengaruh pada aroma dan rasa kopi itu sendiri.

Ragam jenis kopi bisa dinikmati di saung-saung Satria Agrowisata sembari membuat mata dan pikiran rileks dengan pemandangan serba hijau dan asri di tengah pedesaan.

Adapun kopi yang ditawarkan kepada tamu di Satria Agrowisata seperti: luwak coffee, bali coffee, ginseng coffee, bali cocoa, ginger tea, rosela tea, bali tea, lemon grass tea, rice tea hingga vanilla coffee.

"Kami memiliki 60 karyawan yang berasal dari kampung sekitar sini," katanya.

Menurut Dewa Gede, tamu Satria Agrowisata kebanyakan berasal dari kawasan Asia seperti China, Malaysia, Filipina dan Thailand. Selain wisatawan domestik, wisatawan dari Eropa juga menyukai tempat ini.

"Turis Rusia sangat suka pantai. Tapi saya sering juga mengantar turis Rusia ke Kintamani dan ke agrowisata ini. Mereka jarang bisa berbahasa Inggris. Kalau mereka suka satu tempat, mereka tak bosan untuk mendatanginya kembali saat ke Bali," kata laki-laki yang berasal dari Singaraja ini.

Kalau musim ramai, dalam sehari wisatawan yang datang bisa mencapai 1.500 orang. Sementara pada hari biasa rata-rata dikunjungi 1.000 wisatawan per hari.

Sebelum meninggalkan tempat wisata ini, wisatawan akan digiring menuju tempat oleh-oleh untuk membeli kopi atau barang-barang suvenir lainnya.

https://travel.kompas.com/read/2018/09/21/111600727/ngopi-asyik-di-tampaksiring-sambil-belajar-soal-kopi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Travel Tips
5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

Travel Tips
Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Jalan Jalan
Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Travel Update
Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Travel Update
Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Travel Update
Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Jalan Jalan
Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Travel Update
Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.